Tolong Ingatkan Aku

"Dalam diam ada seorang yang ku puja, 
Kau teristimewa tapi 'dia' yang sempurna..
Dia yang sempurna"

*senyum*

Tolong, jangan buat aku berhenti,
Tolong, jangan bosan dengan aku,
Tolong, jangan biarkan aku putus asa,
Dengan kamu.

Maaf..

Sekurang-kurangnya
Biarlah diri ini rasa diingati, dihargai.

Tolong ingatkan aku,
Kisah ku tersedar dengan saku penyeluk masa.

Kau dampingi aku setiap detik jantungku berdetak,
Setiap nota jiwaku berlagu rindu.

Aku tinggalkan rasa itu bersemadi disini,
Mengharapkan sesuatu yang pasti.

Jaga diri, suatu hari nanti, aku pasti datang mencari.

Andai suatu masa aku mula berputus asa,
Carilah aku, pada yang maha Esa.

[Kamar Bilik Sang Puteri, 3.33 a.m.]

Bertahan


Hanya satu kini pintaku
Jangan kau kembali dan jauhi hidupku
Lakukan saja semua apa yang kau mau
Kini ku telah bahagia tanpa dirimu
Dulu kau ada di hatiku
Menjadi bahagian terindah dalam hidupku
Namun kau berpaling dan kecewakan diriku
Kau buat hati ini hancur dan telah membeku
Andaikan ku mampu bertahan
Kan ku coba untuk mengerti
Meski engkau tak mampu lagi untuk mencinta
Namun hati ini tetap akan ku jaga
Sungguh teganya kau meninggalkanku
Di saat ku mencintaimu
Dengan mudahnya kau melupakan aku
Dengan mudahnya kau menghapus aku

Anyway, hehe comel pulak Randy buat rambut cenggitu.. *jelir lidah*

Cahaya yang Berterusan..


Sepanjang hidup aku, aku tak pernah terfikir untuk mencari makna nama aku.
Ya, sepanjang hidup.

Sehingga beberapa minit yang lepas, aku terdetik untuk mencari makna nama aku.

Nama penuh: Nurul Wan Adzlyn.
Dimana 'Nurul' itu bermaksud 'Cahaya'
dan 'Wan' itu hanyalah nama keturunan..
dan akhir sekali 'Adzlyn' itu bermaksud 'Yang Berterusan / Sentiasa Ada"

"Cahaya yang Berterusan.."

Alhamdulillah..
Indahnya, manisnya, cantiknya..

Terima kasih Emak,
Terima kasih Abah.

Sayang semua!

"Izinkan aku.. Untuk menjadi cahayamu yang sentiasa disisi, dan berterusan menerangi.." 

*senyum*

Semoga aku mampu menjadi insan yang lebih baik,
Seiring dengan akhlaknya yang secantik nama..

P/s: Oh iya! Sebelum terlupa, Lynn (nickname) aku bermaksud 'Lembut'.. Jadi adakah aku ini lembut orangnya? Wallahualam.. Assalamu'alaikum..

Diam dan Kelam

Ketika tiada kata yang terucap dari bibir,
diam mampu ungkapkan apa yang tak terkatakan.
Tapi tak semua boleh memahami.
Hanya hati yang selalu mengerti.
Dan apabila diam mula menguasai,
Dari situ kita akan sedari,
Peduli?



Kadangnya diam itu lebih baik daripada berkata-kata.

Selangkah pergi,
Selangkah menghindari,
Selangkah kehadapan,
Selangkah menuju kejayaan.

Senyum!

Tapi kita masih punyai masa bukan?
Masih muda dan masih mentah.
Punyai ruang dan peluang.
Usah ragu dengan takdir.
Segalanya ketentuan Tuhan.

xoxo

Tentang Rasa..


Seminggu di kampung halaman betul-betul membuatkan aku terasa sangat tenang.
Terasa sayang nak tinggalkan kampung halaman. Ah! Seronoknya..

Sungguh, seminggu itu aku benar-benar tenang.
Sehingga sampai masanya sepasang kaki milik aku jejak di tanah asal ini,
Aku kembali runsing dan pusing dengan keadaan keliling.
Macam-macam cerita yang menjengah ke telinga.
Tak mengapa, mungkin ini hikmahnya.
Aku terima dengan hati yang terbuka.
InsyAllah.

Dan..

Tentang rasa, rasa itu..
Rasa ini..

Aku tak tahu dari mana datangnya kekuatan itu.
Sejak dua tapak kaki ini berdiri di sini,
Aku seperti aku yang baru, semangat yang baru.
Berani untuk menjadi aku yang aku.
Bukan aku yang dulu.

Terima kasih daun keladi,
Aku tahu kau yang mengajar semua ni.
Walaupun tanpa kau sedari..
Makasi ya buk!

Jujur dari hati, aku perlukan kau.
Tapi aku tak tahu sebagai apa,
Untuk apa, ataupun kenapa aku perlukan kau.
Tapi sumpah aku yakin dengan naluri aku,
Aku perlukan kau.
Dan kau pula........

Semakin hilang,
dan aku yakin kau akan menjauh.
menjauh dan akan terus pergi..
Sedangkan aku.... tak pernah mampu.......

"Saya tak akan paksa,
Awak yang berhak untuk tentukan hidup awak,
Yang berhak memilih dengan siapa awak berkawan,
dan berhak tentukan siapa yang awak nak tinggalkan.
Tapi kalau lah awak rasa apa yang saya rasa..
Tolonglah.. Jangan pergi.."

Mungkin terlalu awal untuk aku cerita semua ni,
Semuanya berlaku dengan pantas,
Dalam masa yang sangat singkat.
Di saat aku sedang bingung dengan pelbagai ragam,
Di saat aku sedang mencari arah tuju,
Di saat aku sedang mencari diri aku sendiri,
Di saat aku terasa bagai tiada siapa yang mengerti,
Di saat itu, kau muncul.

Ya. Belum tiba masanya untuk aku fikirkan semua ni,
Aku pun belum cukup yakin, belum pasti.
Tentang hati, tentang rasa,
Tapi yang aku pasti,
Aku nampak kau disisi.
Walau mungkin itu hanyalah halusinasi.

Yang utamanya aku mula belajar dari kesilapan.
Belajar untuk lebih menghargai.
Terimakasih kepada insan yang sentiasa ada bersama aku.
Aku hargai..

Jadi untuk apa semua rasa ini?
Kenapa terusik sedangkan kau tak pernah diusik?
Kenapa tersentuh andai kau tak pernah disentuh?
Kenapa menanti bila kau tak pernah diperhati?
Kenapa merajuk jika tiada yang nak pujuk?
Kenapa ya?

Mungkin juga karma..

Ya Allah.. andai ini takdir-Mu, Permudahkanlah!

*bingung*

Apapun.. Terima kasih ya tuhan, untuk peluang kali ini.

Masih sabar menanti,
Setia meniti hari,
Sentiasa yakin dan pasti.
Bersabarlah wahai hati..
Innalaha ma'assobirin. 
Insha-Allah.

Kembalikan

Aku percaya Tuhan telah tetapkan yang terbaik buat hamba-Nya.
Aku yakin, dan tak mungkin akan menyesal dengan apa yang aku buat ni.

Aku letih, aku penat, tak terdaya nak harungi semua ni lagi.
Bukan mengalah, tapi kamu yang tak pernah nak berjuang untuk memperbetulkan keadaan.
Padahal kamu sedar ada sesuatu yang luar biasa berlaku antara kita.
Kita dah tak sama. Tak sehaluan. Tak seperti dulu.
Atau mungkin khilaf aku juga yang tak pernah nak ceritakan segalanya, pada kamu.

Khilaf aku.

Dan aku sedar, aku yang burukkan keadaan,
Aku punca retaknya ukhwah ini,
Aku yang pilih untuk menghilang, menyendiri.
Prinsip aku, tiap apa yang aku buat,
aku tanggung segala risiko baik buruk.
Mungkin kita perlukan ruang,
Untuk bersendiri,
Untuk memperbaiki kesilapan diri,
Untuk memperbetulkan situasi,
Untuk buang segala rasa sakit ini,
Untuk kembalikan kita yang dulu,
Ya aku tahu aku yang perlukan ruang, bukan kamu.

Tapi percayalah kawan..
Aku buat semua ni untuk kita.
Kerana aku sayangkan ikatan ini.

Jadi.. jangan cari aku, untuk beberapa ketika ini.

"meskipun kita berbeda, namun ku ingin kau mengerti 
bahawa sebenarnya ku tak pernah mampu untuk menjauh darimu" - Selalu Milikmu

P/s: Bila hadapi masalah, satu benda je kita kena buat... Senyum!

Persis


Allah Ta'ala tidak mencipta wajah aku persis/iras Mak dan Abah semata - mata atas alasan saintifik sama ada gene yang sama atau istilah keturunan. Aku percaya wajah aku dilukis begini supaya tiap kali aku merenung wajah aku di cermin, aku akan nampak Mak dan Abah juga disitu. Lalu tidak kira lah ke mana sahaja aku pergi, dan manusia apa yang akan aku jadi, aku akan membawa Mak dan Abah bersama.

Dan apabila kita semakin tua, wajah kita semakin iras ibu dan bapa kita, kerana pada waktu itu mereka mungkin sudah tiada, dan Allah tahu kita rindu; maka kita mahu lihat wajah mereka selalu.

Aku tak tahu nak gambarkan macam mana hebatnya sayang aku pada mereka berdua. Maafkan aku sebab tak jadi anak yang baik, tapi InsyAllah akan cuba untuk jadi yang lebih baik dari hari ke hari.

Hari ini 16 Oktober 2012, iaitu hari kelahiran aku. dan ini bermakna tarikh keramat 21 dan 31 Oktober makin dekat, ya Allah rindunyaa tak terkata.. Mungkin Allah takdirkan jalan hidup aku begini supaya aku lebih menghargai insan yang masih bernyawa. Al-Fatihah buat Abah..

"Kalau rindu abah, baca surah Yaasin.." - Ini pesanan terakhir abah sebelum berangkat ke Kota Mekah.

Kini aku hanya ada satu sebab untuk terus kuat berdiri di Bumi Allah ini, walau rapuh mana kaki dan hati ini, walau teruk mana aku jadi nanti, ada satu pegangan yang akan aku simpan sampai mati..

Kerana aku punyai seorang Ibu yang masih bernafas lagi.

... dan aku berjanji dengan diri aku akan setia berada disisi Mak walau jauh mana aku terpaksa pergi, ini janji aku dengan diri aku dari 31 Oktober 2010 sehingga tarikh ajal aku sampai nanti. InsyAllah.

Sekali lagi, Al-Fatihah..

Salam Aidiladha Semua!

Kombinasi yang tak menjadi

Aku percaya pada pegangan bahawa tiap satu luka itu pasti lebih memulihkan. Jadi untuk apa kita kecewa, kerana bergerak sendiri itu lebih baik dari sudut hakiki mahupun duniawi. Hidup ini terlalu pendek untuk dipenuhi dengan kekecewaan, terlalu singkat untuk dipanjangkan, dan terlalu rumit untuk dihuraikan. Tapi aku tetap aku; berdiri disini untuk menjadi aku yang aku.

Tiada lambakan sajak, alunan irama merdu bersama lagu, juga tiada seni kata puitis atau cerpen dramatis untuk buat kau mengerti aku, kerana aku yakin dengan pendirian aku. cukup lah dengan adanya aku; berdiri disini bersama hati yang beku; dan buat kau faham semua itu.

Kimia yang pada mulanya cantik molek bersatu kini bertukar menjadi asid yang maha pekat, berbisa; dalam diam ia terhakis, menunggu masa nak habis. Mujur ada si peneutralisasi pilu. Namun aku tetap murung, berselindung bagai mengkarung yang terkurung. Kerana aku tak seperti si pemakai baju kurung.

Konklusi basi yang aku pasti ialah persepsi manusia kini tidak lagi seperti para anarkis positif yang mampu mengerti aku. tapi realitinya lebih condong ke arah negatif. Tiada lagi mimpi seperti hidup dalam dunia fantasi yang bertemakan taman firdausi, kerana yang tinggal hanyalah sebuah kehidupan yang lengai dan beberapa pasang kombinasi yang nyatanya tidak menjadi.

"Seandainya terpisah, tak usahlah gelisah 
Walau dalam hati rasa marah 
Namun aku masih berserah; 
Kerana kita masih mentah"

Merancang Kegagalan



Terhenti sebentar, 
Hirup kopi, 
dan terfikir ...
Kehidupan ini tersedia dua opsyen,
Sama ada kita gagal merancang atau merancang kegagalan.
Semua dalam genggaman. 

Pecut graviti,

Pulun stratergi, 
Perhati, semetri,
Tinggal sisa sasi baki, 
Kenang objektif visi dan juga misi,
Hanya berbekalkan puisi basi, 
Dunia dan fantasi. 

Kau hanya perlu ubah cara pemikiran kau, 

dan aku percaya kau mampu ubah dunia.

4 Kuota. Untuk aku.

Untuk kita, untuk dia,
Demi mereka.
Semoga berjaya dunia!

Buat Aku Tersenyum



Datanglah sayang, dan biarkan ku berbaring
Di pelukanmu, walau untuk sejenak
Usaplah dahiku, dan kan ku katakan semua.
Bila ku lelah tetaplah disini,
jangan tinggalkan aku sendiri
Bila ku marah, biarkan ku bersandar,
jangan kau pergi untuk menghindar.
Rasakan resahku, dan buat aku tersenyum
Dengan canda tawamu, walaupun untuk sekejap
Kerana hanya engkaulah, yang sanggup redakan aku.
Kerana engkaulah satu-satunya untukku,
dan pastikan kita selalu bersama
Kerana dirimulah yang sanggup mengerti aku,
dalam susah ataupun senang.
Dapatkah engkau selalu menjaga ku?
Dan mampukah engkau mempertahankan ku?

Ragam

Adat manusia

Ada tinggi Ada rendah Ada sederhana Ada buta Ada celik Ada bisu Ada kudung
Ada putih Ada hitam Ada berdarjat Ada penipu Ada pembelot Ada pengikis
Ada pelakon Ada berkuasa Ada penonton Ada pemerhati....

Ah. Dunia.

Buat masa sekarang ini
Aku seronok memerhatikan ragam manusia sini sana.
Aku sedang perhatikan,
Aku memerhati.
Sentiasa.

Ragam manusia kita tak mampu nak kira, tak mampu nak tafsir atau kaji.
Kerana, kita juga manusia.
Dan kita sendiri punyai ragam tersendiri.

Makin Jauh



The power of eye-contact. 

Tak Seperti Dulu



Aku rindu suasana yang dulu.
Maafkan aku bila ada rasa begini.
Tapi sungguh, aku rindu.

Aku cuba, 
Semarakkan perasaan itu. 
Naikkan semangat dulu - dulu.
Aku masih mentah, muda.
Aku cuba.
Untuk semua.

Maaf Zahir Batin.

Jantung Hati

Ramadhan kedua,
Tanpa dia.
Aku rindu,
Hati sayu,
Jiwa kacau,

Entah kenapa setiap kali aku dalam kekusutan,
Mesti wajah dia aku terbayang.

Terbayang betapa ruginya aku
Mensia - siakan masa yang ada bersamanya
Betapa jahatnya aku
Mengecewakannya
Betapa dia sabar
Dan tenang dalam apa pun situasi
Tenang melayan kerenah aku
Memujuk bila aku keliru

Dia saja yang sanggup melayan aku pagi petang siang malam
Dia saja yang rajin melayan kerenah aku yang memeningkan ni
Dia saja yang mampu membuat aku terasa diri ini sangat kuat
Dia saja yang mengajar aku erti hidup, penguat semangat
Dan hanya dia saja sebab yang aku ada untuk teruskan hidup ini

Kerana itu dia.. Jantung Hati aku.

Bait - bait terakhir yang terpancul dari bibirnya
Di suatu pintu saat kalimah "aku datang menyahut seruanMu" itu dilaungkan,
akan aku pegang sampai aku temui kamu, nanti.

Di sana. InsyAllah.

Ya Allah, kau tempatkanlah dia di kalangan orang-orang yang beriman. Amin.

Sungguh, aku mengharapkan jodoh yang bakal menjaga aku nanti mempunyai perangai iras dia.
Sungguh, kalau ada lelaki serupa dia hadir dalam hidup aku, aku bakal jatuh tergolek serta merta.

Sungguh.

Mungkin kerana itu.. aku masih sendiri.

Dialah Cinta Hati Aku. Selamanya.

Al - Fatihah buat Wiraku.. Me always be your girl, Abah *smile*

Tersasar Jauh

"Kerana aku,
Menemuimu dikala ruang - ruang kosong itu terbiar sepi,
Yang kadangnya menjerit meronta - ronta minta diisi,
Memenuhi segenap ruang yang dimampatkan dengan halusinasi."

Khilaf aku tersasar jauh begini.
Jangan risau, aku masih dalam kawalan rapi.

Tapi...

Aku masih tertanya - tanya,
Adakah ini realiti,
Angan ataupun sekadar satu permainan ?

Aku masih tertanya - tanya,
Bagaimanakah kesudahan nya,
Sama ataupun berbeda ?

Atau aku yang masih tenggelam dalam lautan persoalan yang aku cipta sendiri.

Dan ternyata..

Masih ada ruang yang ingin aku penuhkan
Masih ada tangan yang ingin aku genggamkan
Masih ada nafas yang ingin aku ledakan
Masih ada jiwa yang ingin aku taklukkan
Masih ada masa yang ingin aku luangkan

Bersama.

Atau aku akan terus begini ?
Statik dalam dunia sendiri ?

Terlalu banyak persoalan.

Tuhan, andai ini takdirMu, permudahkanlah.

Kosong

Gua akui sejak memasuki dunia Pra - Universiti ini gua jarang ber-blogging. (Ya, sengaja gua gunakan Pra - Universiti berbanding tingkatan 6 untuk menyedapkan hati sendiri.)

Untuk kesekian kalinya, gua berada di sini lagi.
Di hadapan sebuah komputer riba hitam bersama satu otak yang sedang ligat berfikir.

Gua cuma nak cakap yang sejak kebelakangan ni gua sering terperangkap dalam satu situasi dimana gua perlu memilih salah satu opsyen yang terbentang di hadapan gua.

Secara amnya, gua buat entri ini tanda maaf gua kepada encik sekian sekian sebab gua rasa macam gua ni jahat sangat buat macam ni.

Maafkan saya, bukan niat dihati nak beri harapan setinggi gunung dekat awak. Bukan juga berniat sekadar mahu singgah sebentar dan berlalu pergi dengan muka tak bersalah tahap agung. Bukan.

Gua tak sejahat itu. Kalau gua macam tu, tak ada entri sebegini di dalam blog gua.

Apa alasan gua buat macam ni biar gua sorang je tahu.
Paksa la macam mana pun, gua tetap takkan bagi tahu.

Dan yang penting sekali, the reason is ain't about 'Teman Baru' yang macam lu cakap dekat gua that day. Kisah kita tak ada kena mengena dengan kawan-kawan gua. Gua tak nak lu campurkan mereka dalam cerita kita. Cerita sini, habis dekat sini ja. Tak ada istilah 'Teman Baru' dalam hidup gua. Kalau ada pun, bukan sekarang masa nya. Gua tak ada masa nak fikir semua tu.

dan secara jujurnya, gua ada baca status di muka buku lu,

And I was like.. entahlah.. Anyway thank you sebab ada rasa begitu.

Gua sebenarnya tak suka bila ending sesuatu relationship tu macam ni. Ending dengan delete/block/unfollow dekat facebook dan twitter. Tapi dah itu yang lu nak, gua ikutkan aje.

Sebab kalau boleh gua nak kita settle secara baik, damai. Kita boleh berkawan macam biasa. Macam selalu? Macam sebelum lu cakap dekat gua ayat - ayat ajaib yang dah musnahkan persahabatan kita.

Gua lebih senang dengan berkawan. Gua dah malas sebenarnya nak fikir semua ni.
Gua dah cakap awal - awal gua tak boleh 'pergi jauh' dengan lu.
Gua dah cuba, tapi tak tahu kenapa still tak boleh.

Yang penting nya gua tahu gua tak ada masa untuk semua tu.

Tolonglah faham.

Once again, I'm sorry my dear. Like seriously, I am really sorry. Takecare.

Di Tapak Yang Asing

Terasing dalam kelompok duniawi


Saban hari aku masih terfikirkan ..
Aku tahu, bila kau jatuh hari ini tak bererti kau akan lumpuh di kemudian hari.

Harus gimana lagi ?

Kan aku dah kata ! Aku memang Lalang habis ! 
Ke kiri ke kanan serupa gampang takda tulang.

Kini aku di tapak yang Asing.
Dengan kelompok - kelompok yang masih pusing,
Atau sebenarnya aku sendiri yang rasa terasing ?

Aku penat berhadapan dengan insan - insan yang merunsingkan,
Si Pemikir - pemikir Senteng yang sentiasa memandang enteng,
Apa dia ingat hidup ini boleh bergerak kedepan dan kebelakang sesuka hati macam kanak - kanak yang sedang main permainan teng - teng ?

Come on lah, kita sudah dua puluh dua belas.
Bukan satu sembilan lapan plus - plus.

Sepatutnya tak ada istilah Asing padahal masing - masing ada target yang mereka sendiri dah setting.

Hidup ni terlalu singkat,
Kalau asyik buat kerja terpaksa, terpaksa itu, terpaksa ini,
Bila lagi kita nak hidup dengan cara kita sendiri ?
Bila lagi kita nak merasa hidup yang kita punya ?
Mereka ada hidup mereka,
Kenapa mesti samakan kita - kita ini dengan mereka ?

Sebab apa ?
Sebab kononnya mereka berjaya ?
Habistu kalau nak berjaya kena jadi macam mereka ?
Kena tiru segala benda ?

Kalau semua jadi cikgu, siapa nak jadi doktor ? peguam ? pencuci tandas ?
kontraktor ? kerani ? Penjual nasi lemak ? Acai jual surat khabar ?

Masing - masing ada hak masing - masing.

Kita harus ingat, hidup ini bermula dari bawah.
Seperti seorang bayi yang mulanya belajar merangkak,
Merangkak kehulu - hilir dengan gelak tawa gembiranya,
dan kemudian belajar ber-tah-teh perlahan - lahan,
Lalu jatuh dan kembali bangun untuk terus berjalan.

Dan kini, dia mampu berlari.

Maka.. Aku mohon..

Biarkan kami hidup dalam ruang - ruang yang kami sendiri cari.


P/S: Ini persoalan yang wujud dalam fikiran insan - insan yang tak ketemu jawapan.

Terputusnya talian - talian hayat

Terlalu banyak yang terjadi dalam hidupku,
Dan aku selalu berada di persimpangan,
Persimpangan yang menentukan dua takdir yang berbeza.

Aku sedar,
Setiap persimpangan itu aku harus memilih antaranya,
Manusia tidak pernah dapat kesemuanya.
Manusia tidak akan puas dengan apa yang mereka ada.

Hidup ini terlalu singkat untuk memikirkan perihal yang amat panjang,
Atau perihal - perihal remeh yang tidak penting untuk difikirkan,
Walaupun sesuatu yang singkat akan berlaku dalam kehidupanku yang terasa pantas berlalu,

Kerana aku,
Menemuimu dikala ruang - ruang kosong itu terbiar sepi,
Yang kadangnya menjerit meronta - ronta minta diisi,
Memenuhi segenap ruang yang dimampatkan dengan halusinasi.

Kini, aku temui sesuatu dalam kehilanganku di masa lampau.
Dan cuba untuk mengikat tulang - tulang belakang dengan lebih erat, ketat,
Supaya tak ada siapa pun yang berani menggoncang tiang - tiang yang berdiri teguh
Lalu menjadi rangka - rangka keberjayaan.

Dengan Izin Allah.

Hari ini,
Aku telah memilih salah satu daripada opsyen yang terbentang di hadapan aku
Maka terputuslah talian - talian hayat aku dengan angan yang aku idamkan,
Walau lama mana pun angan kau simpan,
Jika tiada "Kun Fa Ya Kun" , Maka tiada lah jawapannya.

Mungkin ini Takdir-Nya.


Terlalu banyak persimpangan di hadapan kita
Terlalu banyak jalan yang ingin kita cuba lalui

Namun apalah daya, 
Kita hanya ada sepasang kaki yang diberikan Tuhan
Sepasang yang harus sentiasa berdua,
tak boleh dipisahkan antara sebelah dan sebelahnya

Lalu aku tersepit di persimpangan
Yang tiada papan tanda arah tujuan

Tak kiralah sama ada aku melangkah ke kiri atau pun ke kanan
Yang utamanya aku akan terus berjalan dan berjalan tanpa henti

Dan..

Tak akan menoleh kebelakang lagi.

Kecelaruan Matlamat

"Sekejap macam ni, sekejap macam tu. Mana satu?" - Hati


Jangan pernah cuba nak cakap itu ini sedangkan kau belum pernah berada di dalam kasut si tuan badan.

Yang negatif ja aku,
Ya lah, gua kan jahat.
Gua paling sial tahap mega,
Macam puaka, Celaka. 
Bawak Malapetaka.


So patutnya biar gua pergi jauh - jauh, biar gua belajar hidup sendiri, bagi chance gua alami sendiri. Gua tak pernah rasa pun semua tu, macam mana kau boleh tahu gua tak boleh? Cuba pun belum dah kondem. Kalau betul gua failed lepas gua dah cuba, baru gua boleh terima dengan muka loser gila tahap teragung di atas segala ke-bodoh-an gua tu.

Bukan hantar serangan machine gun biar gua jatuh takde tempat berpaut..

dan... Mati.

Gua tak ada masalah dengan essay 1000 patah perkataan itu, dah lali. Cuma tak faham kenapa mesti di kondem. For what? Fight for it? Nanti lain jadinya. Macam mana tu?

Cuba duduk diam - diam pasang telinga besar - besar dan dengar.

Yang akan lalui semua tu gua. Bukan orang lain.
Bukan soal siapa rasa masin dulu tapi kalau dah tak ngam macam mana?
Takkan nak tunggu dah terlambat baru nak beralih arah?

Jangan lah jatuh kan gua.
Tu semua ibarat dinding yang tinggi bagi gua nak tengok kehidupan luar.
Macam ni tak mampu lah gua nak tengok seberang.
Tangga pun tak ada, pemangkin apatah lagi.

Gua tak mampu nak terbang. Ibarat si penanggung Sepi.
Sepi yang tak mati - mati.
Terpandang ke kanan kiri, masih tercari - cari.

Mana satu ni?

...........

Celaru, Haru - biru.

Ingat masa awal - awal dulu gua decide nak stay sini pun sebab apa? Ingat gua tak fikir ke siapa nak teman siapa? Ingat gua ni teruk sangat ke? Tak boleh fikir? Ingat gua tak rasa pape ke tengok kawan - kawan gua fly sini sana? Gua? Tak faham situasi tolong lah jangan kondem.

Macam lah gua ni tak pernah buat apa - apa. Langsung.

Gua pernah teman dia pergi jauh berdua, tak ada masalah pun.
dan gua rasa gua lah yang paling lama duduk sini. Tak pernah berganjak. Sikit pun.

Cuba lah kosongkan satu tempat supaya gua tahu gua punyai ruang.

Tapi tak mengapalah, untuk semua gua follow the flow.

Oh iya, maksud 'minat' gua disini bukanlah dari segi course apa yang gua nak nanti, tapi dari segi cara pembelajaran sama ada yang penuh dengan teori ataupun praktikal. Gua benci hidup struggle dan penuh dengan rutin. Yang itu gua takboleh nak nafi.

Tq.

Tak kental..

Mulai saat ini, detik ini,

Aku tekad, kalau sem satu aku takboleh bawak aku chalo 2nd intake UPU/Politeknik.
Kalau dapat lah.

Aku cuma takboleh buat benda yang aku tak suka.
Aku penat nak sedapkan hati sendiri.
Tak kuat, tak kental.

Gua taktau nak story kat siapa. faham? Siapa je pun nak dengar?

Betul kata mak,
Kawan - kawan nanti bila dah habis sekolah diorang akan bawak haluan masing - masing,
mana dia kesah kita kita pergi mana ke tak pergi mana - mana ke kan?

Itulah, degil lagi lynn. Dulu SPM memain.
Sekarang hamek ko! padan muke aku.

Oh iya, aku masih dalam perhitungan sama ada nak stay atau blah.
Jadi, aku tengok result sem satu ni.

O.K atau K.O.

Tapi tak rugi masa ke?

Damn. ini serius mengelirukan.
Entah. Gua serabot.

Sekian Mekaseh.

Untitled (Berikan aku Tajuk)

Situasi dimana kau betul - betul terpaksa melakukan sesuatu yang kau tak suka / tak minat / tak yakin boleh bawa dengan jayanya.

Dan.. kau terpaksa sedapkan hati kau dengan kata - kata seperti ;

"Ya aku boleh !" 
"Come on la, kau boleh punya lah.."
"Wei wei wei relax, belum cuba belum tahu.."

One words : Palehotak.

Ya know.. I hate being in this situation.

Beb, gua tak minat semua ni beb. Tak Minat!
Tapi, gua tak ada pilihan lain.
Kenapa doh?

"sabar, takda rezeki nak buat macam mana" 

Muak lah dengar semua tu. Muak. Cemuih.

Ini serius celaka. Serius celaka.

Tekanan.

Ini bukan masalah tentang boleh atau tidak, ini masalah tentang tekanan dalam jiwa insan yang terpaksa melakukan sesuatu yang bukan dalam minatnya, yang bukan diinginkan atau diangankan atau dimahukan.

This is not a part of my list-to-do-before-twenty. This is NOT. totally Not.

and kawan - kawan, please.. jangan ganggu gua dengan soalan - soalan bodoh atau ;

"haaaahaaaaa kena pergi sekolah.. haaaaahaaaaaa~ *nada mengejek*"

Stuck, ikut hati gua nak maki. Tapi senyum jelah tunjuk gigi.
Apa korang ingat aku nak sangat pakai baju putih kain biru tu setiap hari?
Gua dah terfaktab beb, terfaktab. Lu orang takkan faham.

Ini urusan Masa Depan gua.

*ngeluh*

Lusa, bangun pagi; start motor dan pergi sekolah.

Kenapa Begini ?

Kiri - kanan, depan - belakang, hitam - putih, lelaki - perempuan. Ini semua lumrah dunia, yang pasti.

Tapi macam mana pula untuk yang kurang pasti? Yang kurang keyakinan diri? Yang serik untuk mencuba? Yang takut untuk terkena? Yang tak punyai sesiapa? Yang kurang serba kekurang kurangnya? dan.. Kenapa mesti ada persoalan yang kita sendiri tak berjaya nak leraikan?

Aku sendiri sesat dalam lautan ciptaan halusinasi.
Juga terfaktab dalam perasaan takut dan serik yang aku sendiri pernah alami.

Cemuih. Bosan. Jemu.


Dunia ini terlalu indah untuk dikesalkan,
terlalu singkat untuk disalahgunakan,
terlalu luas untuk kita tadbirkan.

Maka, buka cawangan kamu sendiri, daerah kamu, duduk disitu.

Di satu sudut untuk kau perhati diri sendiri.
Tingkah laku, amal jariah, langkah - langkah, nawaitu, perilaku,
Sudah cukup?

Di mana kita berada? Di bumi siapa kita jejak?
Siapa ikutan kita? Siapa asal usul kita?
Dengan siapa kita meminta?

Kita semua tahu jawapan bagi semua question mark diatas. Read : Kita SEMUA TAHU. Tapi persoalannya disini, sejauh mana kita tahu dan dalami setiap jawapan yang berada dalam minda kita - kita ini?

Kadangnya kita perlu bersendiri, open table-talk dengan diri, berbincang dengan hati tentang itu ini supaya kita dapat leraikan kekusutan yang kita sendiri cipta tanpa disedari.

Tak percaya ?

Cubalah.

Selamat Mencuba! *senyum*

p/s: Entri ini bukan entri dakwah islamiah, tetapi cukup sekadar memperingati diri sendiri dan kawan - kawan supaya sentiasa dalami pengangan hidup dan jati diri.

Ini Entri Serius

*muka serius*

Ringtone handphone capuk gua berbunyi menandakan ada notification baru masuk.
Gua diam. Tak peduli.

Entah kenapa sejak dua menjak ni gua malas benauu nak bimbit talipon mudah alih tu.
Entah kenapa. Gua pun tak tahu.

Padahal gua tahu talipon itu dicipta khas untuk dibimbit kemana sahaja supaya mudah untuk dihubungi.
Gua tahu tu semua, gua belum cukup bodoh lagi untuk jadi tepu seperti itu.

Gua tak ada masa. Tak ada masa nak fikir semua tu. Gua malas nak melayan.
Ah ! sudah sudah..

Ni gua nak cakap, gua ada masalah yang terlalu cepat curiga.
Terlalu cepat prasangka.
Terlalu cepat buat andaian.
Terlalu cepat terasa.

Wowoooo kalau nak list panjang lebauuu.. So disingkatkan, Gua ni penuh dengan Emosi. Sensitif.
Kalau ikutkan karakter yang diberi oleh cikgu kaunseling, gua ni tergolong dalam golongan artistik.

Ni dia huraian personaliti aku..

Individu yang tergolong dalam personaliti artistik merupakan indivdu yang suka kepada aktiviti-aktiviti yang bebas, tidak bersistematik dan kabur. Tingkah lakunya pula mirip kepada aktiviti-aktiviti seperti seni, muzik, drama dan juga penulisan. Mereka tidak begitu berminat kepada jenis-jenis perkeranian dan perniagaan. Jadi mereka lebih suka pekerjaan dan suasana artistik supaya dengan itu boleh melahirkan segala potensi dan kebolehan mereka dengan bebas. Kebolehan artistiknya digunakan untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi. Ia menganggap dirinya sebagai ekspresif, original, lembut, tidak terikut-ikut, tidak teratur, mengikut gerak hati, kreatif, sensitif, imaginatif, suka bersendiri, terbuka, idealistik, bebas dan mempunyai kebolehan didalam artisitk dan muzik. Di samping menghargai nilai-nilai estetika, ia sangat benci kepada aktiviti-aktiviti Conventional (Conventional itu aktiviti yang teratur dan sistematik, kena ikut itu ini. Ish, rimas lah!)

Yes, nampak disitu ? nampak tak ?

Gua memang sensitif. Ini serius pengakuan berani mati.
Tapi gua jenis simpan. Malas nak amik port hal remeh - temeh. Benda kecik gua tak amik serius.
Sebabtu tak ramai yang tahu gua ni sensitif yang amat.

Jaga-jaga, gua juga seorang pentaksir yang mudah baca tingkah laku orang.
Mungkin sebab sifat gua yang terlalu suka berfikir sendirian buat gua jadi senang baca perangai orang. Gua jenis bila fikir satu benda tu, fikir dan gali sedalam - dalamnya. Sampai gua dapat jawapan yang gua nak.
Sampai dapat! Sampai puas!
Bukan nak kata apa, bukan juga masuk bakul angkat sendiri, Tidak.
Cuma itulah, mungkin naluri seorang wanita tu memang kuat kan?
Tapi tak semua tafsiran aku itu tepat. Kadangnya tersasar juga dari targetnya.
Yelah, gua bukan tuhan beb.

Gua pun manusia biasa.

Yang ada satu otak dimana terletaknya Akal,
Dan seketul daging yang bernama Hati dan perasaan.

Tak Kental.

P/s: Entah kenapa sekarang gua rasa berat hati, tak senang duduk. Macam ape entah. Karut!

Apalah daya..

Untuk kesekian kalinya, aku duduk disini lagi. Di depan laptob, jejari runcing menari-nari di papan kekunci hitam tanpa sebarang idea dalam minda. Ah! Kosong kosong ong ong~ (background music Najwa Latiff)

Assalamualaikum para bloggers, tak jawab dosa..

Haaa.. ingat gua lagi tak? Maaf lah sudah lama gua tak menulis disini. Entah kenapa sejak buat blog baru ni semangat nak menulis entri tu macam dah terpadam, hilang ; Ghaib. Mungkin sebab gua merajuk sebab terlalu rindukan blog lama aku ( http://katakitakamuawak.blogspot.com ) yang gua rasa kena hacked sampai gua takboleh log in. Ini serius celaka. Dia tak tahu ke gua sayang blog tu tahap Dewa? Otak pun dah beku tak tahu nak update apa.

*tetiup habuk, fuhh.. fuhh..*

Sekarang, gua dah masuk dunia baru.. Dunia Lapan - Belas, atau dengan kata lain pra-dewasa. Yelah, dah takpayah risau tak lepas masuk panggung dah. Even gua selama ni tak pernah tak lepas masuk panggung pun tapi gua tetap nak tarik nafas lega. fuhh..

Okaylah, entri kali ni gua nak cerita life baru gua sekarang.. Which is, I'm in Pra-University Seri Serdang.

Haa??!! Apetuu Pra-University Seri Serdang?? Sejak bila Seri Serdang ada University nih??!!

Okay stop.. takpayah buat muka terkejut beruk okay.. Pra-U tu Form Six sayang.. Haa gitu deh.. Faham?

Ceritanya begini.. Dulu masa lepas habis SPM, bunyi je loceng last paper (Sains Pertanian kertas 2), gua dah melompat-lompat set dalam otak ni yang gua dah taknak sarung uniform putih kain biru ni dah!! Fullstop, muktamad!! Never and Ever!!

Tapi itulah orang cakap, yang kita taknak itulah yang kita dapat nanti. Which is, gua tak dapat ke temuduga course Art yang gua apply tu, so maknanya memang gua tak dapat la course tu sebab temuduga pun tak dipanggil ye dok? Cis, frustrated beteii gua time tuh!

Lalu, dengan kekecewaan yang semakin membuku dihati gua nih, gua pun accept lah tawaran ke Tingkatan Enam Bawah dekat SMK Seri Serdang itu.. Sementara nak tunggu rayuan UPU tu kan.. Kalau dapat, gua chalo lah.. Cenggitu..

So, sekarang waiting for second Intake. Kalau First Sem Form six ni gua takboleh bawak, Serius gua chalo dari situ. Sebab gua tak berapa minat sebenarnya pembelajaran yang kena struggle macam ni.. Gua takut takboleh bawak je nanti.

So... Kita tunggu dan lihat sajalah.. Ya? *senyum*

Addoooiiii... Apalah daya, Serius tak ada Idea langsung dalam kepala hotak gua ni nak menulis..
Kosongg.. Kosonggg ongg onggg...


P/s: Oh ya ! terkejut nauu aku tengok view baru blogspot ni.. Nasib baik ler gua ni Celik IT so tak menjadi masalah untuk menyelenggarakan blogspot dot com ni.. Ewahh..

This is my Journey ; 2 Weeks In Tanah Haram for Umraa

Jabal Nur
Assalamualaikum..

Mungkin sudah agak terlambat untuk aku post entri ini memandangkan sudah seminggu setengah aku menjejakkan kaki di Tanah Air ; Malaysia.. Tapi apakan daya.. masa tak mengizinkan aku untuk menulis disini. Sekarang ni je lah aku free, so boleh la menaip depan laptob. (walaupun hakikatnya aku agak mengantuk sekarang)

Disebabkan aku tak bawak Camera (nada sedih) maka kebanyakan gambar aku Copy daripada kawan aku yang turut sama mengerjakan Umrah. Tapi ada jugak lah gambar aku sikit-sikit, itupun sebab Ibuku belanja handphone baru. Kalau tak... mana nak cekau gambar? Alhamdulillah.

First of all, aku nak cakap yang ENTRI INI ADALAH SEBUAH ENTRI YANG AGAK PANJANG.
Jangan marah kalau kau penat nak baca ya. Yelah, cerita dalam masa 2 minggu nak di-cmpact-kan dalam satu entri. Memang panjang lah cerita dia kan. Gambar pun banyak ni. So, be patient. Kalau nak sama-sama merasai pengalaman pergi mengerjakan Umrah, bacalah dari awal sampai akhir ya.. *senyum*

Okay, my journey began with... Bismillah..

Tiket pergi - Transit di Colombo, Sri Lanka
Itu diaa.. mulanya berkumpul di Masjid taman perumahan aku ni.. Bila semua dah sampai, ada sedikit taklimat dan kami semua berangkat ke KLIA menaiki bas yang telah disediakan. Ni kat kiri kau ni gambar tiket bertolak ke sana.. 6 March pukul 5 pagi camtu sampai di KLIA. Transit di Colombo, Sri Lanka. Yes, duduk pun terpisah dengan Mak.. hoho. aku duduk dengan orang Sri Lanka, perempuan. Dia kerja di Malaysia and nak balik Kampung dia lah. Seronok jugak berborak dengan dia. dia cerita pasal negara dia and aku cerita pasal negara aku. Yeah! Gagap-gagap jugak nak speaking tapi Alhamdulillah la dia faham apa aku cakap. hahaha. Pramugara Sri Lanka pun handsome-handsome, Cuci mata sekejap. hihihi. Okay ingat sikit lynn yang kau tu nak pergi buat ibadah, bukan cari jodoh. *gelak besar*


Souvinir
Yeahhh now we arrive in Colombo! Look at the souvinir.. Comel-comel belako kan.. but sini pakai US Dollar so gua tak tukar duit dollar beb, so tak beli pape pun kat sini. sedih je sebab souvinir dia cute sangat.. tapi mahal la.. alah biasalah kat airport kan.. so cuci mata jelah. Sampai Colombo kitorang solat Qasar pahtu niat Ihram. Masa ni abang-abang, pakcik-pakcik, adik-adik, akak-akak, semua dah pakai ihram / telekung. Macam-macam kena jaga. Hiuhiuhiu comel jaa tengok orang semua pakai putih jee.. sweett sangat. Aku dengan mak aku relax ja kat tempat tunggu tu. ada lah jugak jalan-jalan tengok sekeliling. nak tunggu flight lama lah jugak, boleh tidur rasanya. tapi banyak-banyak sabar dan selawat je lah time ni. yelah kalau tido tak feeling laaa ibadah tu. padahal dalam flight aku tidoooo je memanjang. hehe. pahtu dah nak boarding, check in.. and aku nampak bendealah nih.. jap..


Yes! Tabung derma dan aku nampak duit MALAYSIA disitu.
Cute kan.. Hahaha. Okay, Then naik la flight. Masa dalam flight tu talbiyah banyak-banyak. Labbaikallahummalabbaik! Sebak pun ada sikit-sikit tapi tahan je lah. Masa ni aku duduk sebelah akak dari Putrajaya, dia pergi Umrah jugak tapi package lain. Eh lupa nak cakap! Aku pergi sana sekali dengan Prof Madya ape entah yang pengarah filem tuuu.. hahah tapi sayang tak amik gambar pun dengan dia.. tak terfikir pulak. Hehehe.

Yeah We're arrived on Jeddah!
Haaa ini gambar masa kitorang baru jaaa turun dari flight kat Airport Jeddah. Masa jejak kaki kat sini dah terasa sejuk dia. Huihh tak dapat bayangkan orang yang pakai kain ihram tuu mesti sejuk gila. By the way ni lah Flight yang membawa aku ke Tanah Arab ni, SriLankan Airlines.. Seronok lah jugak memandangkan ni first time aku naik flight tapi bagi aku tu semua tak bawak effect pape pun, sebab tengah exited gila nak sampai Mekah ni. Lepas turun ni pergi amik beg, lama jugak lah nak settle hal kat sini. Makan masa sejam dua lah jugak. Penat takpayah cerita lah kan, tapi banyak-banyak bersabar jelah.. Then dari Jeddah kitorang naik Bas ke Mekah. 

Jam Besar depan Masjidil-Haram.
Dari jauh kalau kau nak cam dimana letaknya Masjidil-Haram yang menempatkan Kaabah didalamnya, kau tengok menatang kat dalam gambar atas ni hah. Tower ape tah nama dia. Jam besar. Tinggi! Cantik sangat sebab kat atas tu ada kalimah ALLAH. pahtu bawah jam tu ada kalimah memuji Allah. Masa tawaf dari dalam Masjidil-Haram booleh nampak Jam ni. Senang jaa takpayah pakai jam tangan, pandang atas dah tau pukul berapa. Hew hew hew. Masa sampai ni kitorang terus check-in Hotel, letak beg, setting bilik apa semua. Oh iya! Bilik aku nombor 405, Tingkat 4. Takdela tinggi mana. hihihi. bersyukur dengan nikmat Dia sebab duduk kat sana Alhamdulillah selesa. sama gak macam duduk hotel kat tempat lain. Sama je. takda beza pun. So jangan lah korang fikir duduk Arab ni duduk tengah padang pasir, dalam khemah lah apa lah. Itu semua time Haji je. Umraahh takda tidur dalam khemah sebab kita hanya menziarahi Tanah Suci kan. tapi kalau sesapa nak merasa pun boleh, ada je khemah kat Muzdalifah.. Cakap la ngan Pak Arab tu nak tidur sana. InsyAllah die bagi. Hahaha aku pun tak sure. but why not we try kan? kui kui kui..


Tengok lah betapa ramainya HambaNya mengerjakan Ibadah..
Hah! Sampai-sampai kitorang terus tawaf. First sight nampak Kaabah.. MASYA-ALLAH. tak terungkap lah. Mulut tertutup, Mata bergenang. Cantik sangat.. Sebak rasanya, Terharu pun ada. Rasa bertuah sangat dapat tengok Kaabah LIVE depan mata. Bersyukur sangat-sangat sampai buat sujud syukur. serius. Bayangkan macam mana nak berasak-asak dalam kesesakan orang ramai tu? Tapi dengan kuasa Allah, Alhamdulillah kitorang semua berjaya Tawaf dengan selamat. Tak ada masalah pape, cuma memang terdiam lah.. Taktau nak cakap apa, mata je main peranan masa ni. Lalu kat Makam Ibrahim, Rukun Yamani and Hajarul-Aswad. Tak dapat cium, tapi nampak dari jauh je. Sedih.. nak pergi kat sana tapi aku fikir mak aku je time tu. Kalau ikutkan aku memang ada chance nak pergi sana, kira macam boleh je nak menyelit laa (hehe orang-orang perempuan kat sana takdalah tinggi mana. tinggi lagi aku. kuikuikui) tapi dalam otak aku set nak jaga mak aku time tawaf je. SAKIT HATI woh tengok orang ramai tolak-tolak mak aku. rasa nak tumbuk je muka dorang. 

Hey, kau boleh nak tolak aku, nak tumbuk aku, nak sekeh kepala aku ke but not my Mom! nasib baik mak aku cam bagi hint suruh sabar banyak-banyak sebab semua tu dugaan kita je. Kena sabar, sabar, dan sabar. Selawat banyak-banyak, ingat Allah. Kalau ikutkan memang banyak dugaan time tawaf ni. kena tolak itu perkara biasa. Aku pegang tangan mak aku kuat-kuat takut terlepas. Masa lalu kat Rukun Yamani, Mak dah sebak sangat, mak dah nangis time ni. sebab apa? sebab............

Kat sinilah abah saya menghadapi sakaratul-maut. tempat dimana abah menghembuskan nafas yang terakhir.. Yaa.. Disinilah.. Rukun Yamani..

Aku pun cam terdiam. aku doa je banyak-banyak semoga Dia kuatkan n tabahkan hati aku. Alhamdulillah bergenang tu ada, tapi airmata tak jatuh pun. Memang rasa RARE gila la firstime berdiri di tempat abah menghembuskan nafas terakhir. Terharu sangat sangat sangat sangat.. Tak dapat gambarkan melalui perkataan. 

Ye lah, kau berdiri dimana tempat ayah kau menghembuskan nafas terakhir, mestila perasaan tu sukar untuk digambarkan kan..

Pintu Kaabah
Lepastu Solat Sunat dua rakaat depan Makam Ibrahim. bayangkanlah situasi dia macam mana sesak, nak solat, nak sujud tu.. Subhanallah.. Pengalaman ni takkan boleh dilupakan. Time sujud depan Kaabah ni lah paling paling paling sebak gila perasaan dia. Rasa hina gila.. rasa kerdil gilaa.. bayangkanlah kau tengah sujud, orang langsung tak peduli kau ada kat situ, kepala kena sepak, kena langkah, kena sekeh semua ada lah. kau sujud betul-betul depan kaki orang, depan laluan orang ramai.. masa ni barulah kau akan rasa betapa kerdilnya kau dalam Dunia ciptaan Dia ni. Paling takbleh blah, kau tengah solat ni, tetiba ada orang datang duduk depan kau, macam kau tu invisible-man lah. macam kau tak wujud. macam kau takda pun kat situ. kau tengah solat nih, macam mana nak ruku'? macam mana nak sujud? haa pandai-pandai lah. Aku selalu kena macam ni kot. hahaha sabar je lah. Gerak ke kanan atau ke kiri sikit ke kan. kalau dah terpaksa takpa. tak dosa pun. takkan kau nak sujud atas orang kat depan kau tu kan?

Air Zam Zam berada dimana-mana jeeee.. terasa macam dalam syurga lah~ xD
Lepas tawaf 7 keliling dan solat sunat 2 rakaat, sunat minum air Zam Zam sambil menghadap ke Kaabah. Kitorang berkumpul kat satu tempat, then pergi Saie.. iaitu berjalan / berlari anak (bagi lelaki di kawasan bertanda hijau) dari bukit safaa ke marwah sebanyak 7 kali. sama macam tawaf jugak lah. yang ni relax sikit sebab tak sesak macam tawaf.. cuma bagi sesiapa yang ada masalah lutut or kaki tu masalah sikit laa pasal kena daki bukit. tapi bukit dia takdalah tinggi sangat, alhamdulillah la lutut aku langsung tak buat hal time ni. Tuhan makbulkan doa aku. Sebab aku risau sangat tetiba lutut aku sakit secara mengejut ke kan, lutut aku ni pun belum pulih sepenuhnya. Alhamdulillah.

Laluan Saie
Ni dia laluan Saie.. kita patut bersyukur dengan teknologi zaman sekarang. bayangkan dulu sebelum ada lantai marmar ni, semua ni batu-batuan tau. macam mana kita nak ulang alik sepanjang lebih kurang 400m ni? haaa time ni baru laaa kite terfikir macam mana Rasulullah SAW dulu berjalan jauh.. Kejap, Siti Khadijah ke Siti Aishah eh yang berlari-lari anak mencari Air Zam Zam untuk anaknya dari Safa ke Marwah ni? aku lupa lah.. nanti aku search balik okay. hehehe. sebab masa buat Saie ni mak aku ada cerita pasal sejarah Saie ni.. tapi aku tak berapa nak focus mendengar sebab aku teruja tengok kiri kanan aku cantik sangat. hihihi.

Then after Saie, Tahallul.. bagi lelaki elok lah cukur jeee rambut tu. hahaha. biar botak macam toyol. baru kiut. hehe. bagi perempuan pun paling kurang 3 helai rambut pastu panjang dia lebih dari bape cm ntah, aku lupa. sebab rambut aku mak aku yang potongkan. kui kui kui.

Lepas tahallul, boleh balik hotel.. Makan.. kemudian semua tidur kepenatan! 

Esoknya subuh di Masjidil-Haram. Dia punya sejuk....... Subhanallah sampai ke tulang Sum Sum. hahaha tapi takboleh kalahkan sejuk di Madinah lah.

Mixed Ice Cream
Lepas subuh masa on the way nak balik hotel, aku beli aiskrim ni! sedappp.. hahaha sebenarnya cousin aku dah pesan awal-awal sebelum aku berangkat suruh try aiskrim ni.. sebab dulu masa dia buat Umrah dia dah try. katanya sedap lah sangat.. bila aku rasa.. memang sedap pun! hahaha percaya atau tidak, sepanjang aku kat Tanah Suci, satu hari pun aku tak miss dari makan menatang nihh.. betul-betul piaww punya ketagih.. Serius cakap, aiskrim ni jauh lebih sedap dari Tutti Frutti or Baskin Robbins. Aku taktau la.. tapi rasa buah dia tu cam freshhh jeeee.. sedappp. sampai abang kedai aiskrim tu pun dah boleh cam muka aku. hehe. serius lah! aku tak tipu.. abang tu orang indonesia.. kalau nak bayar tu ada lah jugak borak sikit-sikit dengan dia. Hey! Lagi satu kan, lupa pulak nak cakap.. aku teruja gilaaaaaaaa bila dapat tahu yang orang-orang kat sini lebih fasih berbahasa MELAYU daripada english.. Wah wah wah. nak tau kisah disebalik cerita bahasa ni? Macam ni.. Sampaii je kat kedai, aku pun bajet-bajet laaa nak speaking kan. Aku cakap laaa.. "hello sir, this is how much?" lepahtu abang tu tengok beg aku ada lambang Malaysia, dia senyum pahtu cakap "Oh kalau yang campur ni 3 riyal.." and I was like........ WOW! aku cakap english dia balas BM!! hahaha malu pun ada jugak time ni. tapi cover-cover la sikit. hiuhiuhiu. pahtu abang tu tanya lah aku dari malaysia ke, aku cakap la ya saya dari malaysia. lepastu abang tu cakap dia dari indonesia la blablabla.. then aku balik hotel. sepanjang perjalanan daripada Masjid ke Hotel tu adalah kedai-kedai macam bazaar. mana tak timbul tabiat boros aku tu! kuang kuang kuang. Dugaan betul lah.. *jelir lidah* 

And the next day.. Alhamdulillah dapat ziarah kubur abah. Ada abang nama Ishak, umur 22, warganegara Malaysia tapi dia duduk kat arab saudi pasai Ayah dia buat bisnes kat Mekah tu. Catering. Catering ayah dia yang bagi kitorang makan sepanjang kat Mekah tu. Dia ada kawan, hahaha kawan dia handsome-handsome wooo. Hidung terpacak jee. Pahtu yang bestnyaaa diorang semua ni warganegara Malaysia tapi duduk Arab. Cool kan. Huhu. Diorang yang tolong kitorang bawak pi kawasan perkuburan abah tu. Pergi naik kereta diorang lah. Thanks abang-abang handsome! Ni haaa gambarnya..

Ni dia kawasan perkuburan di Makkah
Atas usaha Abang Ishak, dapat jugak nombor kod Kubur Abah :')

Hehehe ni time dala kereta. Hew hew hew.

dari kiri, Cik Nah, Aku, Mak, Cik Lian (gambar ni Ishak yang snap hihi)

Takboleh lupa part kena marah ngan Pak Arab sebab sebenarnya perempuan tak dibenarkan jejak pun kawasan perkuburan ni. Tapi Ishak tu banyak Cable, yang jaga kawasan perkuburan ni sepupu dia. So boleh lah masuk. tapi sayangnya time nak balik tu boss diorang datang.. ape lagi.. kene maki lah jawabnya.. sian sepupu Ishak tu.. terimakasih yaaa tunaikan hajat terbesar dalam hidup aku ni. Alhamdulillah. Bersyukur, tak sangka dapat tengok kubur abah dengan mata kepala sendiri. Even tengok dari luar pagar je pun.. *terharu*

Lepahtuuuu.. Hmm tak ingat dah, shopping apa semua. Memang best lah sebab diorang semua berbicara dalam bahasa Melayu. senang nak berurus niaga. terasa macam artis je kat sana. lalu sini sana semua panggil. hahaha. diorang panggil macam ni ja, "hajjah.. hajjah!" takpun "kakak/sister" hahaha. yang paling paling best selalunya Orang Malaysia dapat layanan lebih, harga special. Tapi tak kurang jugak ada yang menggatai. 

Eeee rimas woh! nak pegang-pegang lah, nak ukur baju kat badan lah, kalau beli gelang/cincin/jam nak pakaikan lah. kalau tak bagi, diorang cakap "bakhil..bakhil..(kedekut)" bukan ape, aku pergi sana nak buat ibadah. yang diorang sibuk menggatal, memang kena lah dengan aku. dah lah kat sana kena jaga wudhu'. bila aku malas nak layan aku senyum je pahtu blah dari kedai tu. huhuk! 

Tapi ada sorang abang ni kat kedai 2Riyyal memang baik dengan aku. Ahaha rindu pulak kat dia. Hari-hari pulak aku jumpa dia kat kedai tuuuu. Kuikuikui..

Hmmm.. terus cerita pasal Last Day kat Mekah lah..

Bila dah duduk sana serius tak ingat langsung segala masalah, segala hal duniawi, memang tenang ya Amat! serius gua cakap.. pejam celik pejam celik dah nak bertolak ke Madinah. memang sedih gila la cerita dia. Malam sebelum nak bertolak tu, nangis-nangis time solat. punyaaalahhhh berat hati nak tinggalkan Mekah.. bayangkan.. tak pernah pernah seumur hidup aku rasa berat hati sangat nak tinggalkan sesuatu tempat tu. kat sana kau boleh rasa ketenangan yang kau takkan rasa kat tempat lain.. Kuasa tuhan kan.. Tempat suci pulak.. Yang bestnya kat sana, Matahari dia terik.. bersinar-sinar.. tapi panas dia tak terasa langsung. pakai baju 2 3 helai pun tak panas. Sejuk je, tenang je.. jalan petang-petang dengan burung merpati terbang-terbang.. Masya-Allah indahnyaaaaaa ciptaan dia... *sebak*

Pancung Emas

Bayangkan sesak macamni nak tawaf..

Ni gambar Muhammad
Aku ada gambar cemnih gak tapi malas nak masukkan dalam laptob. ade dalam phone. ni lepas tawaf Wada', dah nak balik dah.. Solat sunat 2 rakaat then duduk berdoa didepan Kaabah. Sebak sangat time nih.. rasa cam taknak bangun je. tapi orang ramai sume dah tolak-tolak tunggu giliran nak solat jugak, so aku pun terpaksa menerima hakikat yang aku kena blah gak dari situ. Sedih woooowoooowoooooo~ Sedih sangat. Tsk.. tsk.. tsk.. Masani doa jelah semoga Allah akan jemput aku jadi TetamuNya lagi.. Amin!

Paip Air Zam Zam :')

The Tower. (gua tak ingat nama tower tu apa hehe)
Makam Ibrahim

Berebut hah nak tengok telapak kaki Nabi Ibrahim. Harum sangat bau dia.. Hihihi.


Then Waktu untuk ziarah..

Alamak.. tengok.. bila dah tangguh story, aku dah lupa sikit-sikit pasal ziarah. Yang mana satu dulu haa? 

Checklist checklist..

Okay, Memula pergi Jabal Thur.. kat sini lah berlaku kisah nabi Muhammad SAW nyorok dalam gua yang ada labah-labah buat sarang tu. Nah.. ni gambar dia..

Ni dia Jabal Thur.. Semua sibuk Bergambar.. Hihi.
Ada Unta!! Comel doh menatang ni.. Ada bunga-bunga kat badan die..
Aku paling benci bila ingat lawatan kat sini. Pasal apa? pasal ade jantan mana entah yang jual-jual buku kat situ dok kejar aku. datang nak himpit-himpit aku. rapat-rapat. pahtu cakap "I Love You" Eee.. geli lah! ikutkan hati aku nak sepak-sepak je muka dia tapi sabar and aku fikir orang ramai ada kan, aku pun cam segan lah. Aku pakai purdah pulak time nihh.. bukan nampak muka pun. mengada sangat pesaipa kau nih? mula-mula aku diam and buat bodoh sebab memang kat sana bersesak-sesak pun. Takde lah nak fikir pape. Lepastu aku cam naik rimas, aku blah tempat lain. sekali dia ikut. aku pergi sini dia ikut, pergi sana dia ikut, rase nak tumbuk je muka dia laju-laju. nak ambik gambar pun dia ikut, baruuuuu nak amik gambar ngan Unta Comel tu hah! Last-last aku bengang aku tarik tangan mak aku bawak pergi dekat bas. Itupun dia ikut sampai ke bas beb!! memang  aku dah bengang aku pandang die aku tolak pahtu cakap "tepi sikit lah!" (entah die faham ke tak aku pun taktau. kuikuikui..) then aku naik bas cepat-cepat. Sorry lah pakcik makcik time ni saya potong que sebab tak tahan dengan bangla mana tah tu. then dah dalam bas, aku dengan perasaan bengang duduk tepi tingkap, pahtu dia boleh bantai pergii kat tingkap pulakk. Eee semak lah, semak tahu tak?! terganggu betul ziarah aku time tu. Takdapat nak bergambar sangat.. Sedih betul!

Kenapa ada orang-orang macam ni dekat tanah suci? kenapa?? tak faham lah.. mengganggu ziarah aku je.. Tak kurang gak kat tempat-tempat lain.. kedai-kedai.. lebih kurang je perangai.. sakit hati je lah.. nasib baik I ni penyabar orangnya tauuu.. still senyum even hati tengah panas. kalau tak dah kena hentam dah.. hikhikhik! baik tak baik tak? *sengih sampai ketelinga*

Lepastu kitorang melawat Jabal Rahmah.. Bukit Jodoh. disinilah pertemuan Nabi Adam a.s dengan Siti Hawa. itu yang dipanggil bukit jodoh tu. kat sini kita boleh doa mintak jodoh yang baik-baik. InsyAllah. Ni haa gambar Jabal Rahmah tu.. 

Jabal Rahmah
Tu nampak tak kat atas sana ada macam Tiang. kat situ ada banyak Nama. kira macam orang tinggalkan kenangan lah kat situ. Siap bawak pen marker lah cerita dia.. hihihi. 

Tuu haa tiang dia.. 

Susasa dekat Jabal Rahmah.. Sesak tak sesak tak? 
Bayangkan aku naik bukit ni sorang-sorang.. Pasai apa? pasai mak tak larat nak naik bukit ni. Hahaha. I'm a loner bebeh. Tangga dia menakutkan la. curam ya amat. tapi sebab exited punya pasal, semua tu gua tolak tepi. dah naik tu doa lah dapat jodoh yang baik. moga-moga Tuhan makbulkan doa aku tu. Amin amin amin ya rabbal-alamin!

Lepastu tengok Unta! kesian aku tengok unta tu kena ikat, kuruih keghing jaa.. pahtu siap ada yang mulut dah berbuih-buih. serius kesian gila macam nak nangis je. then aku tengok Taik Unta bersepah! hahahah tapi taik unta comel doh, kecik-kecik. besar saiz buah kurma je. wakakaka. Ada abang satu group dengan aku tu suruh aku kutip bawak balik Malaysia. hahaha tak boleh belah.. *gelak*

Lepas dah penat mendaki, tengok unta bagai, aku dapat makan aiskrim! hahaha punyelah seronok dapat makan aiskrim ditengah padang pasir nihh..

burung merpati banyak! kalau kacau diorang nanti semua terbang. cute jee


Kemudian balik ke Hotel, and yeahhhhh.. Checkout then Bertolak ke Madinah! 

Lebih kurang 5 - 6 Jam dalam bas, kiri kanan bukit bukau, kebaih montot den! wakaka.


"Perjalanan Dari Mekah ke Madinah. Memakan masa selama 6 -5 jam dengan menaiki bas. Jarak dalam lingkungan 400 lbih kilometer.. Keadaan ini baru aku tau kesusahan Baginda dalam berhijrah ke Madinah.. Dengan berkenderaan unta, memakan masa selama 8 HARI, bagaimana dengan pemakanan Baginda? Bekalan air sepanjang perjalanan di tengah - tengah padang pasir? kita diberikan pelbagai kemudahan dengan kerusi dalam bas yang selesa dan berhawa dingin tetapi masih ada yang mengeluh sakit badan (mmg sakit bdn pn..hehe..) sebab perjalanan yg panjang.. disini Allah ingin manusia berfikir bahawa Nabi Muhammad S.A.W sebagai rasul Allah juga tidak hidup dalam keadaan senang lenang dan seorang manusia yang biasa." - Ni caption gambar Muhammad. Yeah! I loike.. setuju sangat-sangat. 


berhenti solat zohor di surau. Ni hah surau die! cute kan?

Bas yang membawa kami dari Mekah ke Madinah :) 
Masa ni dapat makan nasi arab! yeay! sedap sangat~ satu pinggan 2 orang boleh telan. lapar punya pasal gua baham sampai habis kot. bile lagi nak makan nasi arab puas-puas macam ni kan. *gelak*

Hotel Al-Haramain
Tadaaaaaaaaa~ dah sampai pun kat Madinah! ni laahhhh hotel kami! hihihi. dekat je ngan masjid Nabawi. 3 minit berjalan kaki. hiuhiuhiu..

permandangan dari depan Hotel

Ada meja tempat orang rehat. hihi comel je..
Bangunan kedai, let's shopping bebeh! <3
aku paling suka publicphone dia. Cute kan? hihihi
Kat Madinah ni lagi sejuk dari kat Mekah tau! kalau time subuh tuuu serius la menggigil nak pi masjid. nasib baik aku tak bawak sweater pi masjid tau tak. redah je ler. hahaha. pastu kat Masjid nabawi ni untuk orang perempuan dia punya peraturan ketat skit. takdapat bawak camera masuk dalam masjid. nasib baik si Muhammad ada amik gambar, ada lah jugak kenangan kat sana..

Kubah Hijau tu jadi petanda dibawahnya terletak Makam Rasulullah SAW dan sahabatnya. 
Atau dalam kata lain, kat situ lah area rawdah. Dimana antara rumah Rasulullah SAW dengan Masjid. Kat kawasan tu tikar dia warna Hijau. Tempat paling mustajab untuk berdoa. 3 hari kat sana sekali je aku dapat masuk kawasan rawdah. Subhanallah dia punya sesak tu takpayah cerita lah.. 

Yang paling lawaknya, Cik Nah masa solat kat rawdah, lepas sujud, duduk antara 2 sujud, dia termasuk dalam jubah orang arab. hahahaha serius lawak sangat! masa Cik Nah cerita kat aku, masa tu kat tempat makan dalam hotel, memang serius aku bantai gelak kaw kaw lah. kalau aku jadi Cik Nah, memang tak khusyuk solat aku! hahahaha ye lah, sujud elok-elok tetibe bangun dunia gelap gelita! *gelak guling-guling*

ni kawasan tempat tunggu nak masuk rawdah.

Haa meh masuk rawdah meh!
  
Kawasan ni tempat Rasulullah SAW solat 
Ni Masjid Nabawi dari luar, payung tu cantik!

yeah, cantik tak cantik tak?
Then hari berikutnya kita pi Ziarah Madinah.. Yeeehaaaa.. Madinah rawk! Madinah was awesome!

Tadaaa~ ni Masjid Quba' *senyum*

Ni Masjiq Quba'. Masjid pertama yang dibina oleh Rasulullah SAW
Ini diaaa Masjid Quba', MasyAllah masjid ni macam bersinar sinar ouuhh hahaha. Orang ramai sangat, nak masuk tempat perempuan sesak gila wa cakap lu. solat kat tepi pintu pun jadilah. Sampai ade aku nampak makcik tua ni, warganegara India kot.. dia solat kat luar masjid. Sebak je aku rasa tengok dia solat atas lantai yang kotor tu. takda alas pape beb.. dah lah dengan kedut-kedut dimuka, astaghfirullahalazim.. aku hanya mampu doa banyak-banyak semoga Tuhan memberkati makcik tu. Huhu.

Tengok laa betapa sesaknya nak masuk kawasan perempuan..
Ada Jual Kurma.. Pelbagai Jenis.. 
Kemudian pergi Jabal Uhud..

Hehehehe..

Thanks UFAT for the memories :)

Jabal Uhud ; suatu ketika dulu pernah berlaku peperangan Uhud disini
Kemudian pergi ke pasar tamar.. wowowooo buah kurma kat situ berlambak-lambak. sesak sangat sampai nak bayar pun payoh!  

Itu diaa.. macam mana? suka tak? syurga tamar nih.. kuikuikui..
Itu sahajalah yang aku ingat.. nanti kalau ada benda aku ter-miss, aku update balik lain kali yaaa.. by the way lupa pulak nak cakap, kat sana entah kenapa aku terdetik nak beli purdah dan pakai. Aku pun taktau macam mana boleh terdetik dalam hotak aku nak beli menatang tuh.. mula-mula cam rasa pelik sikit bila pakai, dah lama-lama alhamdulillah rasa selesa & selamat. Plus kat sana kan berhabuk, so cam kurang sikit aku punya batuk. and for your information setakat ni gua ada 3 jenis purdah yoww! padahal kat sana je pakai. InsyAllah kalau suatu hari nanti dah sampai seru, boleh lah pakai.. kuikuikui.. 

Ayat-ayat cinta tak?? kahkahkah!!
Baru aku sedar yang Unta sebenarnya cute sangat! 
Okay then masa nak tinggalkan Madinah, nak balik la kiranya.. cam sedih jeee laaaaaaa nak balik tu.. sempat gak aku habiskan duit Riyal aku. Beli je ape-ape pun nak bawak balik Malaysia. tapi kebanyakan duit dihabiskan untuk beli jubah. hihihi. entah bila lagi la aku nak pakai jubah kat Malaysia ni. Ke lepasni nak pakai jubaaaaaaaah je all the time? tak mungkin.. Malaysia is hot bebeh! hahaha tengok lah macam mana nanti.. hehehe. Simpan dulu dalam almari.. kot-kot satu hari terdetik nak pakai purdah ke kannnn.. boleh la pakai ngan jubah-jubah tu.. *senyum*


Ni Kilang Al-Quran. kitorang tak sempat datang.. sedih!

Bye-bye Mekah! Will Miss You! *sebak*
Pekerja kat Masjidil-haram
lagi satu, lupa nak cakap.. pekerja-pekerja kat sini memang terbaik laaaaaaa.. kerja diorang pantas je. tak sampai 10 minit diorang dah siap bersihkan area masjid. even time orang ramai tengah Tawaf pun diorang boleh bersihkan kawasan sekitar kaabah tu. Laju gilooooooooooo lah.. hahah salute kat diorang beb.. dah lah kerja kat tempat ibadah.. banyak pahala dia nokk! *salute*

Okay lah.. sampai sini jaaa.. penat menaip lah.. kuikuikui.. 

p/s: Setiap detik, setiap saat dan setiap masa aku akan merindui Tanah Haram. Moga-moga aku akan jadi tetamuNya lagi kelak. InsyAllah.. *tears*