Hanyut.

Berdiri aku kaku,
Menanti si Pembeli Hati,
Si Pemborong barangkali.
Sedetik terkenang si Jiwa,
Lalu aku laungkan!
Hai Encik Jiwa! Sudah pulih ke?
Ada yang memekik..

Jangan Bohong! Persetankan si Raja Egois!

Aku diam. Terfikir.

Senjata dia hanya kata!
Diasah tajam perit sembilu,
Terus menerus menusuk kalbu.
Aku kelu.

Aku juga punya kata apa!

Tapi..

Tidak untuk menyucuk.
Tidak untuk memalu.
Tidak untuk menyakit.
Tidak untuk menyiksa.
Namun diri masih sakit.
Kita punya akal.
Baik buruk, Hitam putih.
Warna dunia.

Untuk apa menilai kalau kau sendiri masih rapuh?
Untuk apa segala perspektif positif kalau akhirnya kau tepu?
Untuk apa kata-kata dihiris tajam yang buat kau kelu?
Untuk apa janji ditabur jika hanya untuk dipijak penyek bersepai?
Untuk apa? Untuk apa??

Senjata kau hanya KATA!
Maka.. KATAKAN!

Kalau ada, laungkan! pekik sama aku!
Biar tuli telinga ini, biar buta mata ini.
Kalau malu sama aku, beritahu dunia!
Biar semua tahu, biar Dia tahu.

Jangan memperbodohkan diri yang sebenarnya tak bodoh.
Atau meneruskan perkara yang bodoh sedangkan otak kamu tak bodoh.
Dan kau tahu yang bodoh akan tetap jadi bodoh maka kenapa harus terus memperbodoh?

Aku diam. Lagi.

Ahhh!
Nyahkan segala rasa!
Persetankan segala angan!
Biar aku kembali tenang
Tanpa sebarang rasa
Atau rindu.

Hanyut!

Lalu aku kembali diam,
Macam selalu.



6 Februari 2012, 2.24 a.m.
P/s: Ini cuma luahan hati si Dara buat si Jiwa.