Di Tapak Yang Asing

Terasing dalam kelompok duniawi


Saban hari aku masih terfikirkan ..
Aku tahu, bila kau jatuh hari ini tak bererti kau akan lumpuh di kemudian hari.

Harus gimana lagi ?

Kan aku dah kata ! Aku memang Lalang habis ! 
Ke kiri ke kanan serupa gampang takda tulang.

Kini aku di tapak yang Asing.
Dengan kelompok - kelompok yang masih pusing,
Atau sebenarnya aku sendiri yang rasa terasing ?

Aku penat berhadapan dengan insan - insan yang merunsingkan,
Si Pemikir - pemikir Senteng yang sentiasa memandang enteng,
Apa dia ingat hidup ini boleh bergerak kedepan dan kebelakang sesuka hati macam kanak - kanak yang sedang main permainan teng - teng ?

Come on lah, kita sudah dua puluh dua belas.
Bukan satu sembilan lapan plus - plus.

Sepatutnya tak ada istilah Asing padahal masing - masing ada target yang mereka sendiri dah setting.

Hidup ni terlalu singkat,
Kalau asyik buat kerja terpaksa, terpaksa itu, terpaksa ini,
Bila lagi kita nak hidup dengan cara kita sendiri ?
Bila lagi kita nak merasa hidup yang kita punya ?
Mereka ada hidup mereka,
Kenapa mesti samakan kita - kita ini dengan mereka ?

Sebab apa ?
Sebab kononnya mereka berjaya ?
Habistu kalau nak berjaya kena jadi macam mereka ?
Kena tiru segala benda ?

Kalau semua jadi cikgu, siapa nak jadi doktor ? peguam ? pencuci tandas ?
kontraktor ? kerani ? Penjual nasi lemak ? Acai jual surat khabar ?

Masing - masing ada hak masing - masing.

Kita harus ingat, hidup ini bermula dari bawah.
Seperti seorang bayi yang mulanya belajar merangkak,
Merangkak kehulu - hilir dengan gelak tawa gembiranya,
dan kemudian belajar ber-tah-teh perlahan - lahan,
Lalu jatuh dan kembali bangun untuk terus berjalan.

Dan kini, dia mampu berlari.

Maka.. Aku mohon..

Biarkan kami hidup dalam ruang - ruang yang kami sendiri cari.


P/S: Ini persoalan yang wujud dalam fikiran insan - insan yang tak ketemu jawapan.

No comments: