Terputusnya talian - talian hayat

Terlalu banyak yang terjadi dalam hidupku,
Dan aku selalu berada di persimpangan,
Persimpangan yang menentukan dua takdir yang berbeza.

Aku sedar,
Setiap persimpangan itu aku harus memilih antaranya,
Manusia tidak pernah dapat kesemuanya.
Manusia tidak akan puas dengan apa yang mereka ada.

Hidup ini terlalu singkat untuk memikirkan perihal yang amat panjang,
Atau perihal - perihal remeh yang tidak penting untuk difikirkan,
Walaupun sesuatu yang singkat akan berlaku dalam kehidupanku yang terasa pantas berlalu,

Kerana aku,
Menemuimu dikala ruang - ruang kosong itu terbiar sepi,
Yang kadangnya menjerit meronta - ronta minta diisi,
Memenuhi segenap ruang yang dimampatkan dengan halusinasi.

Kini, aku temui sesuatu dalam kehilanganku di masa lampau.
Dan cuba untuk mengikat tulang - tulang belakang dengan lebih erat, ketat,
Supaya tak ada siapa pun yang berani menggoncang tiang - tiang yang berdiri teguh
Lalu menjadi rangka - rangka keberjayaan.

Dengan Izin Allah.

Hari ini,
Aku telah memilih salah satu daripada opsyen yang terbentang di hadapan aku
Maka terputuslah talian - talian hayat aku dengan angan yang aku idamkan,
Walau lama mana pun angan kau simpan,
Jika tiada "Kun Fa Ya Kun" , Maka tiada lah jawapannya.

Mungkin ini Takdir-Nya.


Terlalu banyak persimpangan di hadapan kita
Terlalu banyak jalan yang ingin kita cuba lalui

Namun apalah daya, 
Kita hanya ada sepasang kaki yang diberikan Tuhan
Sepasang yang harus sentiasa berdua,
tak boleh dipisahkan antara sebelah dan sebelahnya

Lalu aku tersepit di persimpangan
Yang tiada papan tanda arah tujuan

Tak kiralah sama ada aku melangkah ke kiri atau pun ke kanan
Yang utamanya aku akan terus berjalan dan berjalan tanpa henti

Dan..

Tak akan menoleh kebelakang lagi.

No comments: