Jantung Hati

Ramadhan kedua,
Tanpa dia.
Aku rindu,
Hati sayu,
Jiwa kacau,

Entah kenapa setiap kali aku dalam kekusutan,
Mesti wajah dia aku terbayang.

Terbayang betapa ruginya aku
Mensia - siakan masa yang ada bersamanya
Betapa jahatnya aku
Mengecewakannya
Betapa dia sabar
Dan tenang dalam apa pun situasi
Tenang melayan kerenah aku
Memujuk bila aku keliru

Dia saja yang sanggup melayan aku pagi petang siang malam
Dia saja yang rajin melayan kerenah aku yang memeningkan ni
Dia saja yang mampu membuat aku terasa diri ini sangat kuat
Dia saja yang mengajar aku erti hidup, penguat semangat
Dan hanya dia saja sebab yang aku ada untuk teruskan hidup ini

Kerana itu dia.. Jantung Hati aku.

Bait - bait terakhir yang terpancul dari bibirnya
Di suatu pintu saat kalimah "aku datang menyahut seruanMu" itu dilaungkan,
akan aku pegang sampai aku temui kamu, nanti.

Di sana. InsyAllah.

Ya Allah, kau tempatkanlah dia di kalangan orang-orang yang beriman. Amin.

Sungguh, aku mengharapkan jodoh yang bakal menjaga aku nanti mempunyai perangai iras dia.
Sungguh, kalau ada lelaki serupa dia hadir dalam hidup aku, aku bakal jatuh tergolek serta merta.

Sungguh.

Mungkin kerana itu.. aku masih sendiri.

Dialah Cinta Hati Aku. Selamanya.

Al - Fatihah buat Wiraku.. Me always be your girl, Abah *smile*

No comments: