Kombinasi yang tak menjadi

Aku percaya pada pegangan bahawa tiap satu luka itu pasti lebih memulihkan. Jadi untuk apa kita kecewa, kerana bergerak sendiri itu lebih baik dari sudut hakiki mahupun duniawi. Hidup ini terlalu pendek untuk dipenuhi dengan kekecewaan, terlalu singkat untuk dipanjangkan, dan terlalu rumit untuk dihuraikan. Tapi aku tetap aku; berdiri disini untuk menjadi aku yang aku.

Tiada lambakan sajak, alunan irama merdu bersama lagu, juga tiada seni kata puitis atau cerpen dramatis untuk buat kau mengerti aku, kerana aku yakin dengan pendirian aku. cukup lah dengan adanya aku; berdiri disini bersama hati yang beku; dan buat kau faham semua itu.

Kimia yang pada mulanya cantik molek bersatu kini bertukar menjadi asid yang maha pekat, berbisa; dalam diam ia terhakis, menunggu masa nak habis. Mujur ada si peneutralisasi pilu. Namun aku tetap murung, berselindung bagai mengkarung yang terkurung. Kerana aku tak seperti si pemakai baju kurung.

Konklusi basi yang aku pasti ialah persepsi manusia kini tidak lagi seperti para anarkis positif yang mampu mengerti aku. tapi realitinya lebih condong ke arah negatif. Tiada lagi mimpi seperti hidup dalam dunia fantasi yang bertemakan taman firdausi, kerana yang tinggal hanyalah sebuah kehidupan yang lengai dan beberapa pasang kombinasi yang nyatanya tidak menjadi.

"Seandainya terpisah, tak usahlah gelisah 
Walau dalam hati rasa marah 
Namun aku masih berserah; 
Kerana kita masih mentah"

No comments: