Perihal Alam

Di sepanjang perjalanan
Di setiap perhentian
Di sebuah pengakhiran
Satu perjalanan.

Pasti kau terlihat,
Kiri kanan, atas bawah,
Kabus tebal.
Tanah merah.
Batu bata.
Ditoreh, diratah.

Pasti kau terasa,
Tiap bahang meresap ke dalam jiwa,
Menggelegak menjadi bara,
Penuh buas, dan panas.

Panas.
Malaysia panas.
Semua orang panas.
Panas luar, panas dalam.
Sampai bila kita nak berpanas?
Sampai bila kita nak membahang?
Sampai semua dah mati kontang?
Sampai semua dah layu tumbang?

Sedang ikan di sungai,
Tersiksa direbus.
Sedang kambing di ladang,
Tersiksa rumput dicantas.
Sedang gajah di hutan,
Hilang tempat berteduh.
Manusia?
Mati overdos.
Rakus.
Manusia rakus.
Mengejar fulus.

Aku harap,
Suatu hari nanti,
Mereka sedar.
Bahalol.

Ini bukan puisi, ini luahan hati.

No comments: