Tentang Persahabatan

Terlalu banyak yang perlu dihadapi.
Terlalu banyak yang perlu dikaji dan diperhati.
Sampai satu masa kita sedar --- terjaga dari tidur yang lena
Pada suatu garisan panjang, terhenti di antara dua simpang.
Persimpangan yang tiap satunya membawa kamu ke arah yang beda.
Yang mungkin hujungnya putih atau hitam;
Terserah, pilihan itu di kiri dan kanan.
Opsyen dan autoriti sepenuhnya di tangan kini.

Ayuh.

Tentang entri kali ini, aku menulis untuk judul sahabat.
Yang dari kecilnya aku perlu.
Hingga kini masih perlu.

Sahabat.

Walau silih berganti,
Walau musim berganti musim;
Walau rupanya beda tiap masa
Tetap dukung makna yang sama.

Kerna aku cukup lengai untuk hadap figura yang sama
Sepanjang masa --- dalam tempoh yang lama.

Mungkin aku ini sedang merasa hidup tanpa hati
Punya rasa sayang, tapi silih berganti
Punya rasa benci, yang mudah saja pergi
Punya rasa suka, tapi diselit juga benci.

Mungkin aku ini,
Ditakdirkan memang suka hidup sendiri.
Bukan tak punya sahabat, ada.
Yang memang sentiasa di sisi.
Yang paling gua perlu.
Tapi ... gua lebih suka menyendiri.

Tanpa hati, tanpa benci.
Sendiri.
Sepi.
Sunyi.

Happy.