Menambat Tembok

Pernah menabung rasa? Menyimpan cinta? Memendam rindu?

Anehnya bila pada suatu masa dahulu kau bersungguh-sungguh menabung sebuah rasa, berusaha apa yang termampu berhempas pulas merentasi ombak duri, gigih mempertahankan rasa yang kau senyap-senyap bina. Rasa yang kau sendiri cipta tanpa kau tahu pengakhirannya gimana.

Kemudian tiba-tiba, tup! Rasa itu hilang dalam sekelip mata. Iya, rasa yang kau pertahankan bagai nak gila. Rasa yang kau kumpul-kumpul hingga menjadi sebuku rindu yang padu itu disumbat dalam peluru pepandu lalu dilepaskan tanpa arah tuju. Segalanya ghaib bersama bunyi letupan rindu itu.

Dalam masa itu, kau mula sedar bahawa permainan takdir ini masih ada sisa-sisanya yang tertinggal. Cerita yang masih berpusing dalam lingkungan yang sama. Bagai dalam satu bulatan yang besar, dan kau berada didalamnya untuk melihat dan berjumpa dengan benda-benda yang sama berkali-kali hingga mangli dan lali. Sampai suatu tahap, kau mampu menjangka siapa dan apa berada dihadapan sana. Cuma kau belum temui kata yang paling tepat untuk dilontarkan sama perasaan yang kononnya ditabung-tabungkan selama ini.

Menariknya cerita ciptaan Tuhan ini, kita sangka sudah tamat tapi sequelnya masih lagi bersisa. Kita mati-mati rasa kita dah get over, tapi sebenarnya Tuhan masih mahukan kita berjumpa dan bertemu dalam kitaran yang sama atas sebab-sebab yang kita sendiri tak tahu.

Cuma bezanya janji temu ciptaan Tuhan ini dihadiri oleh barisan tembok-tembok besar yang aku sendiri tambat sepenuh kudrat disekitar daerah hati selepas aku ditinggalkan tanpa belas kasihan. Betapa susahnya aku bangkit untuk memahat sekelumit kudrat itu, hanya Tuhan saja yang tahu.

Maafkan aku andai kerasnya hati ini akan mengguris hati kamu, aku cuma berharap agar kamu memahami aku sepertimana aku berjaya memahami kamu-kamu ini dahulu. Walau perit. Walau sakit.

Kita akan cuba untuk cari kita yang dulu, kita yang tanpa tabungan rasa aku itu.
Andai ini takdirNya, sama-samalah kita berdoa agar segalanya dipermudahkan..

Lagi pula, aku sudah punya jiwa yang baru.
Hidup yang baru.
Rasa yang baru.
Senyum yang baru.
Walau tabungannya tak seperti dulu,
Tapi aku tahu,
Siapa yang aku mahu.
Walau aku tak tahu,
Siapa yang 'dia' mahu.

(yang ini akan aku ceritakan di dalam entri yang lain)

Selamat malam.

No comments: