Jangan

Membesar ini bukanlah perkara yang mudah. Growing up is never easy. Tambahan lagi bila kau mula menjejak puluhan tahun. Walaupun kamu cuma duduk dan goyang kaki tanpa keluar bersosial, masalah itu tetap muncul. Entah apa jenis masalah yang akan mendatang itu tak boleh nak dijangka. Mulut-mulut orang keliling memang macam celaka. Kau takkan boleh tutup kecuali kau bunuh mereka.

(Reload sniper)

Ehem. Untuk orang seperti aku, adalah sangat mengganggu bila kenangan lama diungkit kembali. Kerana bagi aku, kenangan akan tetap jadi kenangan. Kenangan yang aku susun kemas-kemas dalam hati, dan membentuk kepingan rindu yang disimpan disudut memori. Itu adalah kisah-kisah masa laluku, dan masa depan adalah realiti yang perlu dihadapi. Bila aku kata aku rindukan sesuatu (yang di masa lalu), tak bermakna aku inginkan sesuatu itu berada disisi aku. 

Macam kalau aku kata aku rindu Arwah Abah, tahap gaban punya rindu lah. Itu tak bermakna aku tak rela dengan pemergian dia. Aku tetap redha, redha se-redha-redhanya. Dan yang paling penting, aku tahu dimana limit rindu aku. Batas aku. Aku adalah orang yang sangat menjaga limitasi dalam apa-apa jua yang berkaitan dengan hati dan perasaan.

Dan bila aku kata aku rindu kau, tak bermakna aku nak kau ada kembali bersama aku. Bagi aku rindu ni sangat abstrak dan tiada sempadan. Kau boleh rindu siapa-siapa sahaja yang kau nak. Rindukan keluarga, saudara-mara, kawan-kawan, guru-guru hatta akak jual nasi lemak pun kau boleh rindu. Padu!

Well, macam aku cakap kenangan akan tetap jadi kenangan. Kau adalah kesalahan aku yang paling besar. Yang sepatutnya aku hindar. Kenapa pula aku nak ulang kesalahan yang sama untuk kali kedua? Jadi dunggu untuk patah balik dan rasa benda yang celaka? Rasa yang aku dah buang lama?

Tell me why.

Rindu adalah rindu, dan tak semua rindu itu ada penawarnya.
Aku bersyukur pernah kenal kau, sebab kau dah banyak mengajar aku.
Melalui kau, aku belajar sesuatu yang diluar 'kelas'.
Dan aku tak pernah menyesal, itu prinsip aku.
Tiap apa yang terjadi itu adalah pengalaman dan pengajaran.

Kadang-kadang rindu itu indah, bila ia buat kau hilang gundah.
Kadang-kadang rindu itu perit, bila ia buat kau rasa sakit.
Kadang-kadang rindu itu tawar, bila ia buat senyummu hilang mekar.
Kadang-kadang rindu itu sampah, bila ia buat kau naik menyampah.

Jangan disentuh aku,
Jika kau tak ingat kau yang membuangku dahulu.
Jangan diungkit kisah lalu,
Jika kau tak rasa sakit-perit aku dahulu.

Tak apa, aku okay.
Aku dah lupa dah pun.
Kau tetap kawan yang aku hormat sebagai abang.
Semoga berbahagia bro!


Nota Kaki: It was so sudden and I was damn shocked. Memang aku sedikit awkward bila berdepan dengan kau tapi itu tak bermakna aku belum move-on. Tutup buku disini lah ya?

No comments: