Peneutralisasi Pahit

Seringkali bila aku mula rasa sakit;
Dan sedang cuba untuk bangkit,
Muncul satu bayang menghimpit.
Rapat-rapat - dekat menyelit.
Seolahnya kehadiran itu bagai --
Peneutralisasi perit.
Pemanis yang pahit.

Dulunya beda,
Angkuhnya aku cuma mahu berlegar-legar dikala sepi,
Berenang-renang di dalam kolam sunyi,
Berjalan sendiri sekadar memerhati;
Dikala diri dihuni sakit yang tak terperi.

Akhirnya aku, 
Tewas dalam senyuman yang kamu beri,
Lemas dalam lautan ceria yang kita renangi,
Sesat dalam jalan yang kamu terangi.

Aku adalah manusia yang dimakan janji,
Janji yang aku patri mati di hati,
Anehnya bila --
Janji yang terpatri dihati itu;
Ghaib bila kamu muncul disisi.

Kadangnya aku tak larat,
Kepingin juga tuk rehat.
Tapi aku tak tahu kenapa;
Ada sesuatu yang melekat;
Memahat sekelumit kudrat.
Yang buat aku tetap kuat,
Walau tak pernah rehat dan --
Tak penat-penat.

Nota kaki: Pincang akal dan jiwa,
kerana gagal bertalu-talu. 
Tercetus rasa yang tidak dipinta; 
disimpan diam menyiksa. 
Diluah pula mati kecewa.

No comments: