Kerana Tuhan Tahu Kita Mampu

Pada tiap malam yang sepi meratah mimpi di alam sunyi
Pada tiap siang yang melarut dalam pandangan raut;
Malamku punya sepasang telinga,
Siangku punya sepasang mata.

Pada tiap suara yang menampar gegendang bunyi
Pada tiap momen yang menjelma bila kau tiba;
Mindaku penuh dengan hal-hal yang telah jauh
Akalku rapuh dengan hal-hal yang tak teguh

Pada tiap lagak dan gaya yang persis arjuna beta
Pada tiap gerak dan tingkah yang tak banyak bezanya
Tenangmu ada dalam setiap detak yang bernafas;
Jenakamu ada dalam setiap gelak yang berdekah

Tuhan,
Jika benar ada yang persis dia;
Kau pisahkanlah semua momen-momen manis;
Biar tercerai sama senda dan esak tangis.

Aku mohon, Ya Tuhan;
Wujudkan garis-garis halus
Atau tembok karotan tinggi
Sama kubikel-kubikel kukuh
Yang buat aku makin teguh;
Bukan merapuh mudah ditempuh.