Malam Yang Mati

Ada orang-orang yang membicarakan tentang alam,
Tapi aku rindu angin malam yang nyaman.

Ada orang-orang yang membicarakan tentang keamanan,
Tapi aku rindu tenang malam yang hilang.

Sepertinya wujud malaikat-malaikat kecil,
Yang tak lenguh-lenguh menulis,
Dan tak putus-putus merakam,
Tiap gerak dan akal yang nakal
Tiap niat dan amal yang tinggal
Tiada satu yang terlepas.

Yang hitam dan putih;
Yang jatuh dan bangun;
Yang gagah dan lemah;
Yang tunduk dan angkuh;
Yang patah dan tumbuh;
Khilaf.

Kita butuh waktu yang sia-sia kita buangkan,
Waktu yang nyaman.
Waktu yang aman.

Punca Senyum

Jadi punca seseorang itu menguntumkan sebuah senyuman. Kerana senyuman yang paling ikhlas itu adalah yang lahir tanpa kesedaran. Sebarkan kegembiraan. Lakukan kebaikan rambang. Kerana tak semua mampu menggembirakan orang lain. Dan awak cukup bertuah, punyai seribu satu sebab untuk berdiri teguh dengan satu perasaan yang senang, tenang dan menang.

Jadi kenapa tidak, awak kongsikan ketenangan dan kegembiraan itu pada orang lain. Ketenangan yang abadi adalah apabila kita bersama orang-orang yang turut tenang. Semoga dengan kebaikan rambang itu anda mampu menjadi penyebab orang lain tersenyum walau dalam keadaan sukar.

Siapa tahu, suatu hari nanti mereka akan jadi penyebab anda tersenyum dikala sukar? Atau mereka akan jadikan awak, penyebab mereka tersenyum saban hari. Siang, petang dan malam.

Cukup manis, dan bertuah.

Senyum, dengarnya mudah tapi adakalanya susah.

Hilang Semangat

Dan kadangnya juga;
Bila kau mula menyesal dan sesat
Putus asa itu datang dekat-dekat.
Makin lama makin rapat.
Seolahnya;
Kau dihimpit rasa kesal
yang teramat sangat.
Dan mula bosan dengan penat
Hilang semua kudrat dan keringat.
Rasa malas; yang amat pekat.

Perindu Maya

Syret syret;
Tak jemu aku heret.
Leret jari di skrin penyet.
Potret kaku;
Sama momen paling padu.
Satu-persatu aku tekan;
Butang hati itu.

Mati dalam secawan kopi

Tersisip senaskah buku ditepian meja tinggi
Yang aku belek tiap hari tanpa jemu dan basi
Peneman sisi yang paling ada tanpa dengki dan iri hati

Dalam bunyi-bunyi bising yang berlalu sepi ini,
Aku selami, dalami, memahami dan memerhati
Bunyi-bunyi riuh antara manusia yang punya segala;
Yang merasa megah dan berkuasa kerana harta
Yang berdiri tinggi kerana wujudnya senioriti
Yang bertelaku sendiri lebih gemar menyendiri
Yang tak mampu berdikari; datangnya ditemani kroni
Yang minta ditabik sedang dia sering mendabik
Yang sibuk bercerita tentang tender juta-juta; dan
Yang entah dari mana, masih hijau tak kenal dunia.

Di balik kubikel-kubikel ini terselit satu misi;
Sedang yang lalu-lalu ini punya niat yang sama--
Yang segala-gala ini cuma satu hala tujunya;
Mencuri ruang dan waktu, tuk nikmati secawan kopi,
Walau terpaksa gadaikan emas dan belati.

Dan aku .. disini saban hari;
Menghabiskan sisa-sisa detik yang menghimpit
Menentang waktu mencari angan dan impian
Mengutip pengalaman di tepian jalanan
Meratah masa senggang mencari uwang
Dan semua ini bikin aku ..
Mati dalam secawan kopi.