Tak Terlewat.

Pada mulut-mulut kosong yang pekik membising;
Waktu tak pernah meninggal dalam tuntutan.
Walau titik mula penuh hitam dari putih;
Atau mula langkah selepas sakit-pedih.

Meski saat jasad beku dipanggil Tuhan--

Tak terlewatkan.

Jujurnya ..

Indahnya, bukan manis dibuat-buat. 
Kerasnya, bukan lantang dipekik kuat.
Marahnya, bukan dendam cuba dipahat.
Teruja aku cuba mengimbang;
Tegasnya pendirian kamu.

Menjadi Yang Cantik

Bila ada orang yang kata "jangan pandang rupa, pandang hati" pada kau, berhenti sebentar. Tarik nafas dalam-dalam; hembus. Kemudian tanya dia semula (dalam nada tenang), "kamu dari planet mana?" 

Entah-entah muncul dari ceruk hutan agaknya.

Hey, come on.
Mana ada orang suka benda yang tak cantik?
Mana ada orang suka benda yang bila dia nampak, dia rasa tak senang, nak terajang terbang melayang? Mana ada?

Kerana menjadi yang cantik itu satu anugerah Tuhan yang tak ternilai rasanya.

No wonder-lah,
Semua pun nak jadi cantik.
Kejar rupa.
Kejar dunia.

Tapi ingat,
Ada orang Tuhan uji dengan nikmat.

Selangkah demi selangkah.


InsyAllah!

Sejenak

Telah ku-hirau;
endahkan raut di pandangan laut,
Sepi ku-igau;
bayangnya karut gagah dipaut.

Ah.