Sesekali

Andai aku mampu menyembuhkan luka-luka kau yang perit berdarah;
Izinkan aku ubati meski kau enggan membenarkan.
Izinkan aku rawati meski kau tak pernah menginginkan.

Biar ---
Biar sesekali kau terasa pulih,
Tampa pil-pil khayal yang kau kunyah dan telan di setiap fajar yang menjelang.

Biar ---
Biar sesekali kau terasa bahagia,
Dari sakit perih dalam setiap nafas yang kau hirup. 

Moga kau percaya Dia yang maha agung.
Moga kau percaya segala asbab yang terulung.

Cukuplah sayang;
Aku tak sanggup melihat kau mengunyah-telan derita yang ditanggung di setiap fajar, 
Dan menahan rengsa di bawah cahaya bulan  nan menyinar malammu, manisku.

Dengar sini sayang;
Tadahkan telingamu - bukakan hatimu.
Izinkan aku mencuba, 
'Tuk ubat dan rawat sakitmu yang tenat.
Dikitpun, cukuplah.

Sinar cahaya ada di depan sana;
Mari, aku pimpim?


Villa Damar, Bandung - Indonesia.
SABTU - 230115 : 2343

No comments: