Tanya Pada Masa

Setelah kau puas bertanya-tanya tentang apa tujuan hidup yang tak satu setan pun tahu;
Mari sini manisku,
Di perhentian ini kita masih berdiri longlai dalam sebuah tanya yang mega.

Maka dendangkan impian dan seribu harapanmu;
Kita kan tetap tegak berdiri melihat dedaunan nan mereput
-- jatuh merebah dan berguguran layu;
Takdir dan waktu adalah cas-cas hidup yang tak mungkin mampu disangkal akal.

Perjalanan yang kau tinggalkan ini terlalu jauh!
Tujuh-puluh-tujuh liku tak-ter-jangkau.
Tiga-puluh-tiga titik tak-ter-henti.
Tak-kan-ter-jang-kau.
Tak-kan-ter-hen-ti.


25 Februari 2015, 
12:30 a.m. - Serdang.

No comments: