Sabda Rindu

Aku kira ia bermula daripada satu, dua, tiga hingga lapan kesemuanya.
Terlalu lama rasanya purnama demi purnama berlalu;
Hingga setiap kata yang terucap
walau dalam selitan kota yang maha gila,
-- Terlalu mahal harganya.

Setelah kau puas bertanya-tanya dalam satu penantian yang tidak pasti;
Lihat, tanda-tanya itu.
Di atas garis halus yang memisahkan antara dua bendera yang berpaksikan janji,
Dan jurang yang memisahkan kita;
Terlalu indah, tak mampu ku tawani.

Namun rapat rapi gigi di sebalik senyuman itu terlalu kukuh;
Ah! Aku tak bisa meloloskan diri.





Untuk Orang Kerdil

Di dalam dunia kita yang kerdil ini;
Ada sosok tubuh yang melumpuh, kesakitan.
Ada gelandangan yang memeluk tubuh, kesejukan.
Ada tangisan yang berduka lara, kehilangan.
Ada dosa yang terapung-apung dalam gelap, di awangan.
Ada janji yang masih terikat ketat, dalam ingatan.

Juga dalam dunia ini;
Ada perkara yang tak mampu dikawal dan disangkal akal.
Ada rahsia terpendam yang tak mampu dihadam dan difaham.
Ada masa-masa silam yang berlalu laju dan tak mampu dikembalikan.
Ada rasa yang tersembunyi dan tak pernah mampu diluahkan.
Ada cinta yang terlalu agung dan tak termampu untuk dipulangkan.

Kita ini orang kerdil,
Yang jalan-nya sempit.
Yang peluang-nya sikit.
Yang tangan-nya kecil.
Kita tidak mampu berbuat apa-apa.
Kita ini bukan siapa-siapa.
Kita hanya
-- Sa-orang kerdil yang sakit.
Yang hanya bisa dipulihkan;
Atas nama Tuhan.



Sa-purnama

Terlalu lama purnama demi purnama berlalu,
Hingga tiga-puluh-tiga minit
dan enam-belas saat itu terasa begitu bernyawa.

Setiap detik, saat, nafas dan detak dentum itu menghitung.
Sepantas mana pun berlari tetap tidak ter-hitung.
Tidak ada talian hayat hari ini.
Tidak ada tabung oksigen menanti.

Ah, separa mati.

Pakar

Aku kira sampai waktunya nanti
kita sama-sama bisa mengembara;
sambil kuputarkan lagu-lagu rock n' roll di corong radio;
dan ketukan jari pada nada yang menuju kehidupan.

Masih kita mengenang kenangan yang mengusik hati kecilku
Lampu neon dan kelip-kelip yang pernah kau hadiahkan
Juga patung biru sempena tipu helah yang telah kita lakukan dengan jayanya;
Penipuan yang tidak mampu disangkal akal.

Masih kita mengenang kenangan yang begitu lucu
Bila ter-tumpahnya kopi susu di buku kegemaranku;
Dan begitulah amarah yang tidak mampu tersimpan
Begitu gagal, kerap mati ditelan tawa yang nakal.

Jenaka-jenaka kita yang tak masuk dek akal
Gelak-tawa kita yang tak lekang di bibir
Liburan di jalanan,
Meriuh di pesta keramaian.

Dan perjalanan itu adalah bukti
--- Kepakaran kita berhibur tanpa saksi.



Sabtu, 26 November 2016.
Serdang.

Hachiko: A Dog's Tale (2009)



Hachiko: A Dog's Tale (2009)
Human-animal friendship. 

Walaupun belajar di fakulti filem, faham shot, simbolik dan beberapa lagi elemen cinematography lain yang selama ni diaplikasi dalam kelas secara teori, tapi aku still tak power dalam membaca filem. Aku selalu tengok filem secara santai. Bukan pemikir tegar.

But then bila my tutor suggest tengok film ni (lagi satu filem Marley & Me, yang tu belum tengok lagi) untuk kajian aku, aku cuba lah juga baca filem ini sebaik-baiknya.

Storyline mudah faham. Dialog tak banyak tapi daripada muka Hachi dan environment sekeliling kita dapat rasa emosi yang nak disampaikan. Hujan, cara Hachi berjalan, telinga, turun naik ekor dia, mungkin mainan colour grading juga. Ah, tak power lah bab tu.

Yang aku nak membebel sekarang ni, kenapa haiwan lagi 'manusia' daripada manusia? Bila Parker meninggal dunia tiba-tiba semua orang sedih, Hachi turut sedih. Tapi bezanya orang lain move on, Hachi tak. Hachi tunggu Parker kat train station tu 10 tahun lamanya sampai dia akhirnya 'jumpa' Parker semula disitu. (Mati)

Kenapa Hachi setia? Sebab dia anjing. Sebab anjing memang binatang yang paling setia. (Rujuk balik cerita Qitmir dan Sahabat yang tertidur beratus tahun masa zaman nabi dulu) Sebab hubungan persahabatan Hachi dengan Parker tak ada pengganti. Rasa terhutang budi dan pengorbanan yang Parker buat dekat Hachi menjadikan Hachi sangat setia kepada tuannya, walaupun tuan dia dah mati. Dia still tunggu tuan dia balik sampailah dia pula mati.

See, binatang pun tahu sayang, setia. Tak semestinya sayang, setia itu untuk pasangan bercinta je. Pokok pangkalnya berbalik kepada hati. Kalau bersih, baiklah ia dan seluruh tubuhnya.
Ini yang aku kata haiwan lebih 'manusia' daripada manusia.


So now you think you're human enough?

Perkenalan

Dulu masa baru-baru kenal,
Hari-hari bertekak, riuh bergaduh;
aku wajib menang, dia taknak kalah.
Anjing, kucing, monyet, arnab, gorilla, kura-kura, belalang kunyit, sotong piranha.
Eh kau pondan?
Entah apa-apa lagi keluar.
Menyampahnya Ya Allah.

Tapi dalam tempoh 1 bulan 8 hari 12 jam 26 minit dan 34 saat,
Bila tak ada,
Bila tak bergaduh,
Tak bertekak,
Tak bertumbuk patah riuk,
Masa tu tahu lah.
Rasa-lah sendiri.

Perkenalan kita terhenti di stesen pertama.
Jauh lagi rupanya perjalanan ni,
Jauh lagi.

Pil Khayal

Gubahan memori dalam nota pendek dan picisan foto kerdil itu aku susun rapat-rapat, 
dekat-dekat, dakap-erat.
Sebelum ia diterbangkan angin,
Dan menemukan kita dalam ruang yang dingin.
Hamis, bengis, manis dan tangis semua kau-tadahkan. 

Jadi untuk apa kita menyalahkan masa,
Sedang ia tak pernah berpaling dan menderhaka.
Yang ada cuma pil-pil khayal;
-- dan waktu-waktu yang lalai.

#ProjekNotaPoket

Nota Atas Angin

Rindu itu perkara yang aneh;
Mendukung ia terasaa sakit,
Bebannya pula seolah menanggung sebuah gunung berapi yang sedang berasap
Menanti masa untuk meletup kuat
Dan muntahkan lahar yang hangat.
Namun dalam berasap-kuat-hangat itu,
Ia mampu memulihkan hati yang dingin.

Adakalanya ia datang dan menyentuh lembut;
Segala isi bumi dan kupu-kupu berterbangan berlagu riang.
Gubahan memori dalam bait nota dan picisan foto itu,
Aku susun rapat-rapat, dekat-dekat, dakap-erat.
Sebelum diterbangkan pada angin yang dihembuskan Tuhan
untuk kita ditemukan dari kejauhan - di atas helai-helai kertas;
Yang putih namun renyuknya jelas kelihatan.

Walau tak mampu aku noktahkan perjalanan kita yang terlalu panjang ini;
namun ritma, tanda dan sabdu masih lagi berbunyi sunyi.

Seperti mati.
Apa yang kita lakukan itu terlalu jahat;
diluar batas logika dan akal fikir yang nakal.
Ada yang bertanya entah sampai bila--
Aku cuma mampu senyum sambil berkata,
Sampai bila-bila.



Lintas-lalu-ku

Sudah puas aku meluah
Tak kan ku pinta engkau berubah
Tak kan ku rayu walau dikerah
Tak kan ku rebah walau dipecah-belah
Tak kan ku tunduk walau dipatah
Puasku menahan segala lelah
Jujur ikhlasku kau buat endah

Sepertinya aku tak punya rasa
Sepertinya kita tak pernah bersama
Sepertinya dunia tak mengenal apa
Sepertinya cinta tak pernah ada

Biarkan waktu menghempap aku
Biarkan jasadku mati tertipu
Biarkan hatiku sakit diburu
Biarkan senyumku bersulam palsu
Biarkan nafasku bertunas pilu

Kerna kau cuma suatu yang dulu
Kerna kau cuma lintas lalu-ku.

Mergastua

Mereka itu bagaikan sekawan mergastua yang bebas bercicipan,
'Kan tiba musim ia datang membuat bising;
-- lalu hilang diterbangkan angin.

Itu resam dan takdir, sayang.
Kita tidak pernah menanamkan apa-apa.
Kita tidak akan rugi apa-apa.

Yang ada cuma;
-- Akur dan izin.

Terusir

Di penghujung itu kau datang
Membawa karangan kembang;
Mawar Merah dah Melati Putih
Lambang darah dan kesucian 

Kau tebarkan didepanku
Serta satu pandangan yang begitu tajam;
menusuk ke seluruh pelosok hati.

Sesudah itu kita terpelosok termangu.
Dalam tanda itu kita saling bertukar tanya;
Apakah ini? Keduanya tak mengerti.

Sehari itu kita kekal bersama
Tidak terlalu hampir - dalam menghampiri

Ah! Jurang itu terlalu tinggi
Mampus kau dikoyak-koyak sepi
Aku tak bisa meloloskan diri.


- Inspired by Chairil dalam puisi 'Sia-sia'.

Idea Bahagia Yang Gila

Sedang paruh gagak dan enggang berteriak-pekak
Persetankan dunia.
Mereka tidak tahu apa-apa
Mereka tidak kenal kita siapa
Kita tidak pernah menanamkan apa-apa
Kita langsung tidak akan rugi apa-apa

Kerana di setiap penghujung waktu;
Kau adalah rumah yang paling ramah.
Yang terlalu hadam sifat dan lagak-ku.

Bergembiralah.
Nikmati pekat darah mudamu.

Masa depan adalah satu perjudian;
oleh makhluk-makhluk yang hilang akal.
--- Dan esok pun masih belum tiba.

Khamis, 21 Januari 2016.